Kesihatan

Hematochezia - Gejala, sebab dan rawatan

Hematochezia adalah penampilan darah segar di dalam najis (tinja). Hematochezia biasanya disebabkan oleh pendarahan pada saluran pencernaan bawah. Walau bagaimanapun, beberapa kes hematochezia boleh disebabkan oleh pendarahan gastrousus atas.

Hematochezia, terutama pada orang tua, perlu dirawat dengan baik kerana mempunyai risiko menyebabkan komplikasi berbahaya, seperti anemia, kejutan, dan bahkan kematian.

Gejala Haematochezia

Gejala utama hematochezia adalah darah merah dan segar yang keluar bersama najis. Selain pendarahan semasa buang air besar, beberapa gejala lain yang dapat menyertai hematochezia adalah:

  • Sakit perut
  • Demam
  • Cirit-birit
  • Perubahan corak usus
  • Pengurangan berat
  • Gejala anemia akibat kehilangan darah, seperti kelemahan, degupan jantung tidak teratur, dan pingsan.

Sekiranya darah keluar dengan banyak dan cepat, penghidapnya boleh terkejut hingga mati. Gejala kejutan yang perlu diperhatikan adalah:

  • Degupan jantung
  • Peluh sejuk
  • Mengurangkan kekerapan membuang air kecil
  • Kesedaran menurun.

Punca Hematochezia

Pendarahan gastrointestinal yang menyebabkan hematochezia biasanya berlaku di usus besar (usus besar). Terdapat pelbagai penyakit yang boleh menyebabkan pendarahan ini, termasuk:

  • Buasir
  • Kecederaan pada dubur atau fisur dubur
  • Kanser kolon
  • Kolitis Ulseratif
  • Penyakit Crohn
  • Tumor jinak saluran gastrousus
  • Polip usus
  • Diverticulitis
  • Keradangan pada hujung usus besar atau rektum (hlmroctitadalah).

Diagnosis Haematochezia

Untuk mengesahkan kejadian hematochezia, doktor akan bertanya mengenai gejala yang muncul dan melakukan pemeriksaan fizikal. Selepas itu, doktor juga akan meminta pesakit untuk mengambil sampel najis untuk diperiksa di makmal.

Doktor juga boleh meminta pesakit menjalani ujian lain untuk mengetahui punca hematochezia. Ujian ini merangkumi:

  • ujian darah, untuk menentukan bilangan sel darah, periksa kelajuan pembekuan darah, dan fungsi hati.
  • Kolonoskopi, untuk melihat keadaan usus besar dengan bantuan instrumen berbentuk tiub nipis dengan kamera, yang dimasukkan melalui rektum.
  • Biopsi, iaitu mengambil sampel tisu untuk pemeriksaan kemudian di makmal.
  • Foto sinar-X, untuk melihat keadaan saluran pencernaan dengan bantuan sinar-x, yang kadang-kadang juga menggunakan larutan khas sebagai pewarna (cecair kontras).
  • Angiografi, untuk melihat kerosakan pada saluran darah dengan bantuan sinar-x atau gelombang magnetik, menggunakan cecair kontras yang disuntikkan ke saluran darah.
  • Imbasan radionuklida. Prinsip kerja prosedur ini serupa dengan itu, kecuali bahawa cecair kontras dalam prosedur ini akan diganti dengan bahan radioaktif.
  • Laparotomi.Prosedur ini dilakukan dengan membedah perut untuk memeriksa penyebab hematochezia.

Rawatan Hematochezia

Matlamat utama rawatan untuk hematochezia adalah untuk menghentikan pendarahan, iaitu dengan merawat penyakit atau keadaan yang menyebabkannya. Sekiranya penyebabnya dirawat, hematochezia boleh berhenti dengan sendirinya.

Kaedah rawatan hematochezia terdiri daripada:

  • Endoskopi. Melalui endoskopi (seperti kolonoskopi), ahli gastroenterologi akan menghentikan pendarahan di saluran pencernaan dengan memanaskannya, menutupnya dengan gam khas, atau dengan menyuntik ubat di tempat pendarahan.
  • Embolisasi angiografi. Rawatan ini dilakukan dengan menyuntikkan zarah khas di saluran darah yang rosak, untuk menyekat alirannya.
  • Ligasi jalur. Rawatan ini dilakukan dengan meletakkan getah khas di kawasan saluran darah yang pecah untuk menghentikan pendarahan.

Pesakit hematochezia disarankan untuk tidak mengambil ubat anti-radang bukan steroid, seperti diclofenac, untuk mempercepat penyembuhan.

Hematochezia dengan pendarahan yang cepat dan banyak perlu segera dirawat untuk mengelakkan komplikasi. Komplikasi akibat hematochezia boleh merangkumi anemia, kejutan, dan juga kematian.

Pencegahan Haematochezia

Hematochezia dapat dicegah dengan melakukan perkara berikut:

  • Makan serat tinggi untuk mengelakkan sembelit, kerana risiko buasir dan diverticulitis.
  • Berhenti merokok.
  • Mengehadkan kebiasaan minum alkohol.
  • Jangan mengambil ubat secara sembarangan, terutamanya ubat anti-radang bukan steroid, tanpa berjumpa doktor terlebih dahulu.