Kesihatan

Kenali Gejala dan Punca Anemia Gravis, dan Rawatannya

Anemia gravis adalah jenis anemia yang teruk. Keadaan ini dicirikan oleh tahap hemoglobin yang sangat rendah, iaitu kurang dari 8 g/ dL, jadi penghidapnya biasanya memerlukan pemindahan darah.

Dalam anemia gravis, sel-sel di dalam badan tidak mendapat cukup oksigen untuk berfungsi dengan normal. Akibatnya, penderita tidak hanya mengalami gejala anemia yang teruk, tetapi juga berisiko mengalami komplikasi serius, seperti kerusakan organ.

Gejala Anemia Gravis

Gejala anemia gravis umumnya sama dengan anemia biasa. Walau bagaimanapun, dalam keadaan ini, keparahan gejala semakin teruk. Berikut adalah beberapa gejala yang dapat dialami oleh orang yang menderita anemia gravis:

  • Susah bernafas
  • Kelemahan atau keletihan
  • Jantung berdegup kencang
  • Pening
  • Sakit di dada, perut, dan sendi
  • Kulit kelihatan lebih pucat
  • Tangan dan kaki sejuk

Gejala di atas mungkin muncul secara perlahan dan pada mulanya tidak diperhatikan oleh penghidapnya.

Punca Anemia Gravis

Tiga perkara utama yang boleh menyebabkan anemia gravis adalah penurunan pengeluaran sel darah merah, pemusnahan sel darah merah, dan kehilangan jumlah darah yang banyak. Inilah penjelasannya:

Pengurangan pengeluaran sel darah merah

Penurunan pengeluaran sel darah merah pada orang dengan anemia gravis umumnya dipicu oleh penyakit parah yang berlangsung lama, seperti barah, HIV / AIDS, kegagalan buah pinggang tahap 5, atau hipotiroidisme.

Namun, penurunan pengeluaran sel darah merah juga dapat terjadi kerana kekurangan nutrisi yang teruk, terutama nutrien yang diperlukan untuk menghasilkan sel darah merah. Keadaan yang paling biasa adalah anemia kekurangan zat besi.

Selain itu, kerosakan yang berlaku pada saraf tunjang juga dapat menjadikan tubuh tidak lagi mampu menghasilkan sel darah merah secara optimum. Keadaan ini boleh disebabkan oleh jangkitan, penyakit autoimun, kesan sampingan ubat-ubatan, atau terdedah kepada bahan kimia toksik.

Pemusnahan sel darah merah

Anemia gravis juga boleh berlaku apabila sel darah merah hancur lebih cepat daripada sel yang dibuat oleh badan. Perkara seperti ini dapat dialami oleh orang dengan penyakit autoimun atau penyakit yang disebabkan oleh gangguan genetik, seperti talasemia.

Kehilangan darah yang berlebihan

Selain gangguan sel darah merah, anemia gravis juga dapat terjadi akibat pendarahan berat. Contoh faktor luaran yang boleh menyebabkan pendarahan adalah kemalangan yang membuat saluran darah pecah. Manakala contoh faktor dalaman yang boleh menyebabkan pendarahan adalah pecahnya saluran darah akibat varises esofagus atau pembedahan aorta.

Rawatan Anemia Gravis

Sekiranya anemia gravis telah mencapai tahap hemoglobin <7 g / dL, doktor akan memberi keutamaan untuk memberikan pemindahan darah sehingga keadaan pesakit dapat stabil. Selepas itu, doktor akan merawat penyakit yang mendasari anemia gravis.

Sebagai contoh, jika anemia gravis disebabkan oleh pendarahan, rawatan untuk menghentikan pendarahan harus dimulakan secepat mungkin.

Sekiranya anemia gravis disebabkan oleh pemusnahan sel darah merah yang disebabkan oleh penyakit autoimun, doktor akan menetapkan ubat imunosupresan untuk menekan sistem imun, dan menyediakan zat besi dan asid folik untuk merangsang pengeluaran sel darah merah.

Selain itu, orang yang mengalami anemia gravis juga mungkin memerlukan pemindahan atau pemindahan sumsum tulang jika sumsum tulang mereka tidak lagi dapat menghasilkan sel darah merah yang sihat.

Anemia gravis adalah keadaan serius yang mesti dirawat dan penyebabnya dijumpai. Sekiranya tidak dirawat dengan baik dan sedini mungkin, anemia gravis berisiko menyebabkan komplikasi berbahaya, mulai dari kegagalan jantung hingga kematian.

Oleh itu, jangan memandang rendah gejala anemia gravis. Sekiranya anda mengalami gejala ini, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul.