Kesihatan

Kernicterus - Gejala, sebab dan rawatan

Kernicterus adalah kerosakan otak pada bayi yang disebabkan oleh kadar bilirubin yang tinggi dalam darah. Keadaan ini berlaku apabila penyakit kuning tidak dirawat dengan segera sehingga tahap bilirubin terus meningkat dan menyebabkan kerosakan pada otak.

Kernicterus pada umumnya menderita bayi kerana penyakit kuning sering terjadi pada bayi. Ini kerana hati bayi dalam memproses bilirubin masih perlahan. Sementara itu, kernicterus pada orang dewasa biasanya hanya berlaku kerana gangguan genetik yang mempengaruhi pemprosesan bilirubin.

Walaupun keadaannya jarang berlaku, kernicterus sangat berbahaya dan boleh mengakibatkan kecederaan otak atau cerebral palsy (palsi serebrum). Selain itu, kernicterus juga boleh menyebabkan masalah pada gigi, masalah penglihatan dan pendengaran, dan keterbelakangan mental.

Punca Kernicterus

Kernicterus disebabkan oleh kadar bilirubin yang tinggi dalam darah (hiperbilirubinemia) yang dicirikan oleh kekuningan badan. Keadaan ini, yang dikenali sebagai penyakit kuning, dianggarkan mempengaruhi 60% bayi.

Bilirubin adalah produk buangan yang berlaku secara semula jadi ketika tubuh mengitar semula sel darah merah. Tahap bilirubin yang melebihi nilai normal adalah perkara biasa pada bayi baru lahir. Ini kerana badan bayi masih perlu menyesuaikan diri untuk menyingkirkan bilirubin.

Peningkatan kadar bilirubin pada bayi boleh berlaku pada hari ketiga selepas kelahiran dan dapat terus meningkat hingga hari ke-5. Selepas itu, kadar bilirubin akan menurun secara beransur-ansur sehingga kuning di badan bayi hilang dengan sendirinya dalam 2-3 minggu.

Namun, beberapa penyakit kuning yang disebabkan oleh keadaan tertentu dapat berkembang menjadi kernicterus, kerana dalam keadaan ini kadar bilirubin terus meningkat. Keadaan ini sangat berbahaya kerana bilirubin dapat merebak ke otak dan menyebabkan kerosakan otak kekal.

Beberapa penyebab penyakit kuning yang dapat berkembang menjadi kernicterus adalah:

  • Gangguan sel darah merah, seperti talasemia
  • Ketidakserasian Rhesus (darah rhesus bayi dan ibu tidak sama)
  • Pendarahan di bawah kulit kepala (cephalohematoma) yang terbentuk semasa bayi dilahirkan
  • Tahap tinggi sel darah merah biasa terjadi pada bayi kembar atau bayi dengan berat lahir rendah
  • Kekurangan enzim yang menyebabkan sel darah merah mudah pecah
  • Keadaan perubatan yang mempengaruhi hati atau saluran empedu, seperti hepatitis dan Sistik Fibrosis
  • Kekurangan oksigen (hipoksia)
  • Jangkitan yang berlaku di rahim atau semasa kelahiran, seperti sifilis atau rubella

Faktor risiko Kernicterus

Terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko kernicterus pada bayi, iaitu:

  • Kelahiran pramatang

    Organ hati pada bayi yang berusia kurang dari 37 minggu di dalam rahim tidak berkembang sepenuhnya dan lebih lambat mengeluarkan bilirubin.

  • Jenis darah O atau rhesus negatif

    Bayi yang dilahirkan oleh ibu dengan golongan darah O atau rhesus negatif lebih berisiko mengalami kadar bilirubin yang tinggi.

  • Sejarah keluarga penyakit kuning

    Risiko terkena kernicterus pada bayi akan lebih tinggi jika keluarga mempunyai sejarah penyakit kuning yang diwarisi. Contoh penyakit kuning yang diwarisi adalah kekurangan glukosa-6-fosfat dehidrogenase.

  • Kekurangan pengambilan makanan

    Bilirubin dikeluarkan dalam tinja. Oleh itu, kekurangan pengambilan makanan dapat membuat penghapusan tinja menjadi perlahan sehingga kadar bilirubin dalam badan meningkat.

Gejala Kernicterus

Gejala utama kernicterus adalah penyakit kuning, yang menguning kulit dan sclera (bahagian putih mata). Penyakit kuning biasanya muncul 3 hari selepas bayi dilahirkan dan akan hilang selepas 2-3 minggu.

Namun, jika bertahan lebih lama dan tidak dirawat, penyakit kuning dapat berkembang menjadi kernicterus yang ditandai dengan keluhan berikut:

  • Demam
  • Mudah mengantuk
  • Lemah
  • Gag
  • Pergerakan mata yang tidak normal
  • Kaku di seluruh badan
  • Otot mengetatkan atau melemahkan
  • Tidak mahu menyusu
  • Suara melengking ketika menangis
  • Gerak isyarat yang tidak biasa
  • Gangguan pendengaran
  • Kejang

Bila hendak berjumpa doktor

Seperti disebutkan di atas, penyakit kuning sering terjadi pada bayi dan akan hilang dengan sendirinya. Walau bagaimanapun, pemeriksaan kepada doktor harus dilakukan dengan segera sekiranya:

  • Jaundis tidak bertambah baik setelah lebih dari 5 hari
  • Penyakit kuning disertai demam, kelesuan, atau gejala lain di atas
  • Kulit bayi kelihatan sangat kuning (kuning muda)

Sekiranya bayi tidak dihantar ke doktor atau di hospital, bawa bayi ke doktor untuk pemeriksaan menyeluruh. Doktor akan memeriksa tanda-tanda penyakit kuning dalam masa 3 hari selepas kelahiran.

Diagnosis Kernicterus

Diagnosis kernicterus dibuat berdasarkan aduan yang berlaku pada bayi. Selain memerhatikan kulit dan sclera bayi, doktor akan memeriksa tahap bilirubin darah. Pada bayi dengan kernicterus, kadar bilirubin mungkin lebih dari 25-30 mg / dL.

Di samping itu, doktor juga akan melakukan pemeriksaan susulan untuk mengetahui keadaan yang menyebabkan penyakit kuning pada bayi. Pemeriksaan yang boleh dilakukan adalah ujian darah untuk mengesan gangguan atau jangkitan darah dan memeriksa fungsi hati.

Rawatan Kernicterus

Rawatan kernicterus bertujuan untuk mengurangkan kadar bilirubin dalam darah dan mencegah kerosakan otak pada bayi.

Pada ibu bayi dengan kernicterus, salah satu cara mudah yang boleh dilakukan adalah dengan menyediakan pengambilan susu ibu atau susu formula yang mencukupi. Menyediakan susu ibu atau formula yang mencukupi dapat mengekalkan tahap cairan tubuh dan membantu membuang bilirubin melalui air kencing dan tinja.

Sementara itu, tindakan perubatan yang boleh dilakukan oleh doktor adalah:

Fototerapi

Fototerapi atau cahaya biruterapi bertujuan untuk menurunkan tahap bilirubin dalam darah menggunakan cahaya khas. Fototerapi boleh dilakukan dengan dua kaedah, iaitu kaedah konvensional dan kaedah serat optik.

Fototerapi konvensional melibatkan meletakkan bayi di bawah lampu halogen atau pendarfluor. Setelah semua pakaian bayi dikeluarkan dan mata bayi ditutup, kulit bayi akan disinari dengan cahaya biru. Sementara itu, dalam fototerapi serat optik, bayi akan diletakkan di atas tikar yang dilengkapi dengan kabel serat optik untuk disinari di bahagian belakang.

Fototerapi secara amnya dilakukan secara berterusan dengan jeda 30 minit setiap 3 atau 4 jam. Jeda dimaksudkan agar ibu dapat memberi makan dan menukar lampin bayi.

Sekiranya bayi tidak bertambah baik setelah menjalani terapi ini, doktor akan mencadangkan kombinasi fototerapi menggunakan lebih dari satu sinar dan penggunaan tikar fiberoptik. Terapi gabungan ini dilakukan secara berterusan. Oleh itu, pengambilan makanan dan cecair akan diberikan melalui IV.

Semasa fototerapi, tahap bilirubin akan diperiksa setiap 4-6 jam. Sekiranya tahapnya menurun, peperiksaan akan dikurangkan setiap 12 jam. Secara amnya, diperlukan 2-3 hari sehingga tahap bilirubin turun dan mencapai tahap selamat.

Transfusi pertukaran

Sekiranya tahap bilirubin pada bayi masih tinggi walaupun ada fototerapi, doktor akan mengesyorkan pertukaran transfusi. Prosedur ini dilakukan dengan mengganti darah bayi dengan darah penderma.

Pemindahan pertukaran boleh memakan masa hingga beberapa jam. Setelah menjalani transfusi, tahap bilirubin bayi akan diperiksa setiap 2 jam. Sekiranya tahap bilirubin masih tinggi, transfusi pertukaran akan berulang.

Perlu diingat bahawa kerosakan otak dari kernicterus tidak dapat dipulihkan. Walau bagaimanapun, ubat dapat mencegah kerosakan otak yang lebih teruk. Inilah sebabnya mengapa bayi yang baru lahir harus diawasi dengan teliti. Selain pencegahan, kadar bilirubin yang meningkat dengan cepat dapat dirawat lebih awal.

Komplikasi Kernicterus

Sejumlah komplikasi yang boleh timbul pada bayi dengan kernicterus adalah:

  • Kelumpuhan serebrum Athetoid, iaitu gangguan pergerakan kerana kerosakan otak
  • Gangguan pergerakan mata, misalnya, mata tidak dapat melihat ke atas
  • Noda pada gigi bayi
  • Kehilangan pendengaran kerana pekak
  • Terencat akal
  • Sukar bercakap
  • Kelemahan otot
  • Gangguan dalam mengawal pergerakan

Pencegahan Kernicterus

Di hospital, bayi yang baru lahir biasanya diperhatikan setiap 8-12 jam untuk 2 hari pertama sejak lahir. Pemerhatian semula juga akan dibuat sebelum bayi berumur 5 hari.

Sekiranya bayi kelihatan kuning pada pemerhatian, doktor akan melakukan pemeriksaan bilirubin darah. Biasanya, kadar bilirubin pada bayi baru lahir di bawah 5 mg / dL. Di samping itu, doktor juga akan menilai faktor risiko penyakit kuning dan kernicterus pada bayi untuk memutuskan sama ada bayi memerlukan penjagaan khas.

Bagi ibu baru, penting untuk membawa bayi kawalan ke doktor dalam 2-3 hari setelah keluar dari hospital. Ini supaya pemeriksaan dan rawatan perubatan dapat dilakukan dengan segera sekiranya penyakit kuning pada bayi tidak bertambah baik.