Kehidupan yang sihat

Kesan Perlakuan Senyap dan Cara Mengatasinya

Ketika bertentangan dengan seseorang, beberapa orang mungkin lebih suka berdiam diri dan mengelakkan atau memutuskan komunikasi untuk beberapa waktu. Sikap ini adalah bentuk perlakuan senyap. Daripada menyelesaikan masalah, ini sebenarnya boleh menjadikan masalah lebih rumit, kamu tahu.

Perlakuan senyap adalah sikap ketika seseorang lebih suka berdiam diri dan mengabaikan orang yang bertentangan dengannya. Tingkah laku ini tidak termasuk sikap yang dilakukan buat sementara waktu untuk menenangkan dan mengurangkan emosi, tetapi dapat bertahan untuk jangka waktu yang panjang hingga beberapa hari atau bahkan berminggu-minggu.

Tingkah laku ini boleh berlaku dalam hubungan apa pun, sama ada dengan pasangan, keluarga, rakan, atau rakan sekerja anda.

Bukan hanya kerana konflik, perlakuan senyap juga dapat digambarkan apabila mangsa penderaan tidak mahu membicarakan apa yang berlaku kepada orang lain. Ini biasanya bertujuan untuk melindungi diri mereka dan mencegah tindakan keganasan atau ancaman dari pelaku.

Lain daripada itu, perlakuan senyap juga boleh muncul sebagai bentuk reaksi ketika seseorang merasa kecewa ketika menghadapi masalah. Namun, setelah keadaan terkawal, sikap ini dapat hilang dan orang itu dapat diajak berkomunikasi lagi seperti biasa.

Ketahui Kesannya Perlakuan Senyap

Perlakuan senyap biasanya dilakukan oleh seseorang kerana tidak mahu menghadapi konflik dengan orang tertentu.

Walau bagaimanapun, kadang-kadang perlakuan senyap ini juga boleh menjadi bentuk penyalahgunaan emosi dan manipulasi, di mana pelaku sengaja bersikap dingin untuk menghukum dan mengharapkan orang lain meminta maaf kepadanya. Ini adalah bentuk tingkah laku agresif pasif untuk mengawal seseorang.

Orang yang mendapat rawatan perlakuan senyap dapat merasakan kesan berikut:

  • Kekeliruan atau ketakutan
  • Marah
  • Rasa ditolak dan dikucilkan
  • Rasa tidak dihormati, dihargai, atau disayangi
  • Tidak putus asa
  • Harga diri Yang rendah
  • Kecewa

Sekiranya rawatan ini berulang kali, kesannya dapat berkembang menjadi pelbagai masalah kesihatan, seperti fibromyalgia, gangguan makan, sindrom keletihan kronik, kegelisahan, hingga kemurungan.

Satu kajian menyatakan bahawa perlakuan senyap apa yang berlaku dalam pasangan cenderung terus menimbulkan perselisihan, kerana mereka tidak berpeluang untuk membincangkan dan menyelesaikan setiap masalah.

Masalah yang terus berkumpul dan berlarutan juga boleh timbul hubungan beracun, kurangnya keakraban, komunikasi yang buruk, malah boleh berakhir dengan perpisahan. Ini juga boleh menyebabkan hantu.

Cara Mengendalikan Rawatan Perlakuan Senyap

Tangani merawat perlakuan senyap kesabaran tambahan diperlukan. Sebenarnya, kadang-kadang anda perlu menyerah sedikit dan menurunkan ego anda untuk mengelakkan kesan buruk dari sikap ini.

Beberapa petua berikut mungkin dapat membantu anda menangani perlakuan senyap:

1. Dekati dengan teliti

Mendekati dengan cara yang lembut dan baik mungkin merupakan cara untuk mengurangkan sikap ini. Katakan kepadanya bahawa anda menyedari tingkah lakunya tidak pernah memberi reaksi kepada anda, dan anda benar-benar ingin mengetahui sebab mengapa sikapnya dingin.

Sekiranya dia masih mengabaikan dan tidak bertindak balas, beri dia masa untuk mengawal dirinya. Kemudian, cubalah mengatur waktu dengannya untuk membincangkan masalahnya, ketika dia sudah tenang.

2. Luahkan perasaan anda dengan jujur

Anda dapat menyatakan apa yang anda rasakan semasa mendapat perlakuan senyap. Jelaskan kepada orang tersebut bahawa tingkah laku ini bukanlah kaedah yang baik untuk menyelesaikan masalah. Ini sebenarnya membuat anda merasa kesepian, kecewa, dan melukai perasaan anda.

3. Bersikap tenang

Perlakuan senyap kadangkala boleh mencetuskan emosi dan perasaan marah. Namun, ada baiknya anda tidak terbawa emosi, okey? Cuba bertenang agar tidak memburukkan keadaan.

Di samping itu, walaupun masalah yang berlaku bukan sepenuhnya kesalahan anda, cubalah mengalah dan menurunkan ego anda. Minta maaf dengan ikhlas dan katakan kepadanya bahawa anda tidak akan melakukannya lagi.

Namun, jika perkara ini sering berlaku dan membuat anda merasa rendah diri, cubalah menilai semula apakah hubungan ini wajar dijaga. Sekiranya perlakuan senyap anda mendapat rakan sekerja di pejabat, anda boleh berusaha untuk menjadi profesional atau cuba bercakap dengan pengurus anda mengenai perkara ini.

4. Fokus pada diri sendiri

Selain berusaha menekan sikap dinginnya, ada baiknya jika anda juga menumpukan perhatian pada diri sendiri. Luangkan masa yang dapat membuat anda lebih tenang dan selesa dengan melakukan perkara positif, seperti mengejar hobi, bersukan, atau bersosial dengan keluarga atau rakan anda.

sekarang, itulah cara menangani perlakuan senyap yang boleh dicuba. Sekiranya semuanya baik-baik saja, anda dan dia harus membincangkan cara meningkatkan komunikasi yang baik antara anda berdua, ya. Dengan itu, sikap perlakuan senyap dapat dicegah pada masa akan datang.

Kadang-kadang, diam adalah pilihan terbaik sehingga anda tidak membuat keputusan atau mengatakan perkara yang anda akan menyesal kemudian. Walau bagaimanapun, adalah penting untuk menetapkan had untuk diri sendiri, ya.

Sekiranya setelah melakukan petua di atas, anda masih mendapat rawatan ini sehingga mengganggu aktiviti anda dan membuat anda merasa tidak enak, anda harus segera berjumpa doktor atau psikologi untuk mendapatkan nasihat terbaik.