Kesihatan

Serum Anti-Ular Venom untuk Mengatasi Kesan Beracun dari Gigitan Ular Berbisa

Sehingga kini, serum anti-racun adalah satu-satunya cara yang boleh dilakukan untuk meneutralkan racun dalam badan akibat gigitan ular berbisa. Bagaimana sebenarnya penggunaan serum anti-racun?

Serum racun anti ular atau imunoglobulin antivenom ular adalah ubat yang dapat meneutralkan toksin dalam badan akibat gigitan ular berbisa. Ubat ini telah lama digunakan sebagai rawatan gigitan ular berbisa.

Tanpa serum anti-racun, gigitan ular berbisa dapat menyebabkan pelbagai gejala, mulai dari pembengkakan di kawasan yang digigit, pendarahan berat, kelumpuhan, kerosakan otak, hingga mati.

Ketahui apa itu serum racun anti-ular

Serum anti-racun dibuat dengan menyuntikkan racun ular ke dalam tubuh binatang, seperti kuda atau domba. Haiwan ini mempunyai sistem imun yang kuat dan dapat membentuk antibodi atau imunoglobulin terhadap racun ular. Antibodi dari plasma darah haiwan ini kemudian diambil dan digunakan sebagai serum racun anti-ular. melekat pada tisu badan, jadi tidak ada kesan berbahaya bagi kesihatan.

Kerana berasal dari haiwan, penggunaan serum racun anti-ular dapat menyebabkan reaksi anafilaksis dan kesan sampingan penyakit serum. Gejala yang timbul akibat reaksi anafilaksis adalah gatal, mual, muntah, demam, dan sakit kepala. Biasanya, gejala ini berlaku dalam beberapa minit hingga beberapa jam selepas suntikan ubat.

Kesan sampingan penyakit serum biasanya muncul dalam 5-12 hari selepas suntikan ubat. Gejala yang dapat dilihat dari kesan sampingan ini adalah demam, kelenjar getah bening bengkak (limfadenopati), jangkitan kulit, dan sakit sendi.

Oleh itu, penggunaan serum anti-racun harus di bawah pengawasan doktor dan tidak digalakkan untuk digunakan secara bebas.

Di Indonesia, serum anti-racun yang biasa digunakan adalah polyvalent, yang bermaksud bahawa serum ini berkesan terhadap beberapa jenis racun ular. Malangnya, ubat ini agak mahal dan sering kekurangan bekalan.

Masa Yang Tepat untuk Memberi Serum Venom Anti Ular

Gigitan ular perlu dirawat dengan cepat. Sekiranya terlambat, racun dari gigitan ular dapat menyebabkan pembengkakan, reaksi alergi, pendarahan teruk, kegagalan buah pinggang, tekanan darah rendah, masalah pernafasan, gangguan saraf, amputasi, dan bahkan kematian.

Serum anti-racun harus disuntik dalam 4 jam pertama setelah digigit ular. Walaupun begitu, ubat ini diketahui masih berkesan apabila diberikan dalam 24 jam pertama setelah gigitan. Dos yang diberikan bergantung pada jumlah racun ular yang masuk ke dalam badan, serta ukuran dan jenis ular yang menggigit.

Memandangkan bahawa serum anti-racun adalah satu-satunya cara untuk meneutralkan toksin dalam badan daripada gigitan ular berbisa, penting untuk mendapatkan suntikan ubat ini sebaik sahaja digigit ular berbisa.

Oleh itu, jika anda melihat seseorang digigit ular atau pada bila-bila masa anda sendiri digigit ular, lakukan pertolongan cemas kerana digigit ular dan kemudian segera pergi ke bilik kecemasan atau pusat kesihatan terdekat untuk mendapatkan rawatan lebih lanjut.