Kesihatan

Pengesanan Kelenjar Payudara dan Kanser

Salah satu penyakit berbahaya yang sering menyerang kelenjar payudara wanita adalah barah payudara. Oleh itu, penting untuk memeriksa kelenjar payudara secara rutin untuk mengesan barah payudara lebih awal.

Walaupun kedua-duanya mempunyai kelenjar payudara, anatomi dan fungsi kelenjar payudara pada wanita dan lelaki berbeza. Pada wanita, kelenjar ini mula berkembang pada masa pubertas kerana peningkatan hormon estrogen. Selepas itu, payudara wanita akan mengalami perubahan struktur seiring bertambahnya usia. Semasa pada lelaki, kelenjar payudara tidak banyak berubah dari kanak-kanak ke orang dewasa.

Anatomi Kelenjar Payudara

Pada wanita, kelenjar susu terdiri daripada tisu lemak, sekumpulan lobula, dan saluran. Lobul adalah kelenjar yang menghasilkan susu. Susu yang dihasilkan akan mengalir melalui saluran susu ibu ke puting susu. Kelenjar payudara lelaki juga mempunyai tisu dan saluran lemak, tetapi tidak ada lobula.

Setelah melahirkan, tubuh wanita melepaskan hormon prolaktin, yang merangsang pengeluaran susu. Hormon prolaktin ini akan dirangsang secara semula jadi ketika wanita menyusu atau mengepam susu ibu.

Apabila tidak lagi menyusu, saluran ini akan ditutup oleh keratin untuk mencegah kemasukan bakteria penyebab jangkitan sehingga penyusuan susu ibu berlaku lagi pada kehamilan dan kelahiran berikutnya. Setelah mencapai putus haid, kelenjar payudara menyusut dan kehilangan keupayaan untuk menghasilkan susu.

Kelenjar Payudara dan Kanser Payudara

Salah satu penyakit yang paling biasa menyerang kelenjar susu adalah barah payudara.

Berdasarkan bahagian tersebut, barah payudara terbahagi kepada dua jenis, iaitu: karsinoma saluran atau barah yang menyerang saluran susu (saluran) dan karsinoma lobular, iaitu barah yang tumbuh di kelenjar susu (lobula).

Berdasarkan penyebaran, barah payudara boleh in situ atau invasif. Dipanggil in situ jika sel-sel barah tetap berada di kawasan asal barah, sedangkan ia dikatakan invasif ketika sel-sel barah telah merebak ke kawasan lain.

Di antara semua jenis ini, karsinoma duktal in situ (DCIS) adalah jenis yang paling biasa dan merupakan bentuk barah payudara paling awal yang biasanya dijumpai semasa pemeriksaan payudara rutin atau pemeriksaan payudara.Karsinoma in situ Ini bermaksud pertumbuhan sel yang tidak normal hanya berlaku pada lapisan permukaan dan tidak merebak ke tisu mana pun.

DCIS agak tidak berbahaya ketika dirawat lebih awal, tetapi jika tidak dirawat, ia boleh menjadi invasif. DCIS selalunya tidak menimbulkan sebarang gejala, sehingga sukar untuk didiagnosis lebih awal.

Walau bagaimanapun, sesetengah orang dengan DCIS kadang-kadang mengalami gejala seperti pendarahan atau keputihan dari puting susu atau munculnya benjolan di payudara. DCIS juga dikenali sebagai barah payudara tahap 0. Umumnya, wanita yang mendapat rawatan pada tahap ini dapat sembuh dari barah tersebut.

Langkah Rawatan Kanser Payudara

Pembedahan dan penyinaran mungkin merupakan rawatan pilihan pada tahap ini. Pembedahan kelenjar payudara atau mastektomi secara pembedahan akan disyorkan, terutama pada pesakit dengan keadaan berikut:

  • Sejarah keluarga barah payudara.
  • Tidak mungkin menjalani terapi radiasi.
  • Mempunyai faktor genetik yang dapat meningkatkan risiko barah payudara.
  • DCIS berlaku di beberapa kawasan atau bahagian payudara.

Pengesanan Awal Kanser Payudara

Pengesanan dan rawatan awal dapat meningkatkan peluang pesakit untuk sembuh dari barah payudara. Pengesanan awal dapat dilakukan dengan cara paling mudah, iaitu pemeriksaan payudara sendiri atau BSE.

Sekiranya anda mengalami benjolan atau gejala lain di payudara, termasuk kulit payudara, segera berjumpa doktor. Walau bagaimanapun, sebelum munculnya gejala, anda disarankan untuk menjalani pemeriksaan rutin di hospital, terutamanya jika anda berumur 45 tahun ke atas.

Semasa menjalani pemeriksaan rutin, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal payudara anda dan beberapa penyelidikan berikut:

Mamografi

Mamografi adalah pemeriksaan payudara menggunakan sinar-X. Pemeriksaan ini dapat mengesan kelainan pada kelenjar payudara, baik dalam bentuk tumor, sista, penumpukan kalsium (kalsifikasi), atau barah.

Kelemahan pemeriksaan ini adalah risiko pendedahan radiasi dan kesakitan yang disebabkan semasa pemeriksaan. Ini kerana payudara mesti ditekan menggunakan alat pemeriksaan semasa menjalani mamografi. .

Malangnya, mamografi tidak selalu tepat, terutama ketika dilakukan pada wanita muda. Sebabnya, kerana struktur tisu payudara pada wanita muda cenderung lebih padat, maka risiko yang lebih tinggi disalahtafsirkan. Selain itu, tidak semua jenis barah payudara dapat dikesan melalui mamografi.

ultrasound payudara

Pemeriksaan ultrasound payudara secara amnya lebih selamat dan selesa berbanding mamografi. Ini kerana pemeriksaan ini tidak menggunakan pendedahan radiasi dan tidak menimbulkan rasa sakit semasa pemeriksaan.

Kebolehkesanan hampir sama dengan mamografi, bergantung kepada keadaan struktur tisu payudara yang diperiksa. Pemeriksaan ini juga dapat digunakan sebagai pelengkap mamografi dalam mengesan barah payudara.

Kedua kaedah tersebut bukanlah untuk saling menggantikan, melainkan saling melengkapi. Untuk memastikan kesihatan payudara anda, buatlah konsultasi dengan doktor anda secara berkala.

Doktor akan menentukan jenis pemeriksaan yang perlu anda lalui dan menentukan langkah rawatan sekiranya terdapat tanda-tanda tumor atau barah payudara.