Kesihatan

Laparotomi, Inilah Yang Harus Anda Ketahui

Laparotomi adalah prosedur perubatan yang bertujuan untuk membuka dinding perut agar dapat mengakses organ perut yang memerlukan prosedur tertentu atau sebagai prosedur prosedur diagnosistongkat. Laparotomi dilakukan dengan membuat sayatan besar di kawasan sekitar perut pesakit, yang didahului oleh anestesia.

Beberapa contoh keadaan yang memerlukan laparotomi sebagai sebahagian daripada rawatan adalah penyumbatan usus atau penyumbatan, perforasi usus atau kebocoran, pendarahan rongga perut, dan kadang-kadang untuk penghapusan tumor ganas di sekitar perut. Laparotomi ini dapat dilakukan sebagai operasi kecemasan jika keadaan pesakit berada dalam keadaan kritikal, atau dapat dijadwalkan setelah mendapat hasil pemeriksaan yang berkaitan.

Petunjuk dan KontraindikasiLaparotomi

Prosedur laparotomi boleh dilakukan dalam pelbagai keadaan, seperti:

  • Kesakitan yang teruk di perut.
  • Pendarahan gastrousus.
  • Keradangan lapisan nipis dinding perut atau peritoneum (peritonitis).
  • Koyakkan pada organ usus 12 jari (doudenum), perut, usus kecil, atau organ perut yang lain.
  • Diverticulitis, apendisitis, atau keradangan pankreas.
  • Penyakit batu empedu.
  • Trauma atau kecederaan perut dengan ketidakstabilan hemodinamik atau menembusi objek tajam.
  • Kanser atau tumor malignan organ di dalam atau di sekitar rongga perut.
  • Abses hati.
  • Lekapan pada rongga perut.
  • Kehamilan ektopik (di luar rahim).
  • Pertumbuhan tisu endometrium di luar rahim (endometriosis).

Kontraindikasi yang perlu dipertimbangkan adalah ketidaksesuaian dengan ubat anestetik tertentu, umumnya pada pesakit dengan sepsis, tumor ganas, dan keadaan kritikal lain. Beritahu doktor tentang keadaan anda supaya tindakan dan ubat dapat disesuaikan.

Amaran Laparotomi

Sekiranya anda akan melakukan prosedur laparotomi, doktor yang merawat anda akan berjumpa dengan pakar bius untuk mengelakkan kesan negatif ubat anestetik.

Sesak nafas, pendarahan, gumpalan darah, dan jangkitan adalah risiko yang dapat terjadi sebagai reaksi terhadap ubat-ubatan dan tindakan yang diambil. Dianjurkan untuk berehat selama 4 minggu atau mengikut nasihat doktor agar proses pemulihan yang lengkap berjalan dengan cepat. Anda tidak dibenarkan memandu kenderaan semasa proses pemulihan, jadi disarankan untuk menghubungi keluarga atau saudara anda untuk membawa anda pulang setelah menjalani pembedahan.

Sebelum Laparotomi

Beberapa pemeriksaan yang mungkin dilakukan oleh doktor sebelum prosedur laparotomi adalah:

  • Pemeriksaan fizikal. Secara amnya merangkumi pemeriksaan tekanan darah, pemeriksaan fizikal umum, dan ujian lain untuk memastikan keadaan pesakit bersedia untuk menjalani pembedahan.
  • Mengimbas. Pemeriksaan sinar-X, CT Scan dan MRI untuk membantu doktor merancang prosedur.
  • Ujian darah. Pemeriksaan ini dilakukan untuk memantau tahap elektrolit, gula darah, dan fungsi organ seperti jantung dan paru-paru.

Pesakit diminta untuk berhenti merokok atau minum alkohol beberapa minggu sebelum laparotomi dilakukan. Ambil ubat seperti aspirin, ibuprofen, vitamin E, warfarin, clopidogrel, atau ticlopidine juga harus dihentikan seminggu sebelum prosedur yang dijadualkan untuk mengelakkan kesukaran dalam pembekuan darah di sekitar kawasan pembedahan. Beberapa cadangan tambahan yang mungkin diberikan sebelum melakukan laparotomi untuk mengelakkan jangkitan usus termasuk:

  • Makan makanan berserat tinggi seperti sayur-sayuran, buah, roti, dan bijirin bijirin sehari atau dua hari sebelum operasi.
  • Minum 6 hingga 8 gelas air sehari.
  • Ambil julap untuk membersihkan usus. Ubat ini akan mencetuskan cirit-birit.

Prosedur Laparotomi

Persiapan awal yang akan dilakukan oleh doktor kepada pesakit di bilik operasi adalah dengan memberi anestesia dan mengosongkan usus untuk mengelakkan asid perut berlebihan menggunakan kateter. Ubat anestesia umumnya diberikan melalui cairan intravena sehingga pesakit selalu tidur semasa prosedur. Doktor juga akan membersihkan perut dengan sabun sebelum operasi.

Berikut adalah urutan prosedur laparotomi:

  • Pesakit akan berbaring di atas meja operasi dalam keadaan terlentang dan lengan diletakkan di sebelah kanan badan.
  • Selepas itu, doktor akan membuat sayatan menegak di bahagian tengah, atas, atau bawah perut. Ukuran sayatan akan disesuaikan dengan keadaan pesakit dan tindakan yang akan dilakukan. Secara amnya, sayatan dibuat di bahagian tengah perut untuk lebih mudah mencapai selaput yang melapisi perut (peritoneum) dan mengurangkan risiko pendarahan.
  • Setelah sayatan utama dibuat, doktor akan membuat sayatan yang lebih dalam melalui lemak subkutan ke lapisan linea alba. Lapisan kemudian dibelah sehingga kelihatan gemuk preperitoneal.
  • Doktor akan mengepit dan menanggalkan lapisan peritoneum menggunakan forceps, berhampiran garis sayatan. Tahap ini akan dilakukan dengan perlahan agar tidak mencederakan usus atau organ lain.
  • Peringkat seterusnya adalah melakukan penerokaan. Di sini doktor akan memeriksa pendarahan, air mata, kecederaan, tumor, atau kelainan organ dalaman yang lain. Prosedur susulan seperti membersihkan dan memerah rongga perut menggunakan kateter, menjahit organ yang bocor, atau mengeluarkan tumor, akan dilakukan.
  • Setelah keseluruhan proses dilakukan, doktor akan memeriksa keadaan organ perut dan kawasan sekitarnya sebelum menjahitnya semula. Dinding perut boleh dijahit menggunakan benang pembedahan dengan daya serap rendah (polypropylene) atau dengan penyerapan yang baik (polydioxanone). Secara amnya, jahitan akan dimulakan pada jarak 1 cm dari hujung linea alba, diikuti dengan menjahit antara sayatan yang dibuat.
  • Sekiranya pesakit mengalami pembengkakan atau distensi usus, doktor akan melakukan jahitan sementara untuk mengelakkan komplikasi pasca operasi seperti peningkatan tekanan intra-perut (IAP), gangguan pernafasan akibat tekanan pada diafragma dan rongga dada, sakit perut, atau robekan jahitan . Jahitan sementara ini akan diperkuat setelah bengkak berkurang.

Selepas Laparotomi

Sejurus selepas laparotomi dilakukan, pesakit akan dipindahkan ke bilik rawatan untuk pemerhatian selanjutnya. Bagi pesakit yang menjalani laparotomi kecemasan, doktor boleh memindahkan pesakit ke ICU untuk pemantauan intensif. Doktor akan memberi anda ubat penahan sakit seperti: parasetamol atau morfin, mengikut tahap kesakitan yang dialami. Ubat antiemetik juga akan diberikan untuk mengurangkan kembung dan loya. Fisioterapi dan senaman ringan mungkin disarankan, terutama bagi pesakit yang menjalani laparotomi kecemasan untuk mengembalikan kekuatan dan mengelakkan risiko pembekuan darah. Pesakit akan diminta untuk tidak banyak bergerak, sebelum doktor mengizinkan.

Pada masa pemulihan, pemakanan yang baik perlu dipertimbangkan agar tidak membebankan fungsi pencernaan. Sekiranya pesakit tidak dapat mengambil makanan atau minuman, doktor akan memberikan cecair intravena sebagai pengganti makanan.

Segera berjumpa doktor sekiranya pesakit merasa demam dan sakit teruk selepas pembedahan.

Komplikasi Laparotomi

Laparotomi, sama ada kecemasan atau berjadual, membawa risiko komplikasi. Beberapa risiko yang boleh berlaku sejurus selepas pembedahan adalah:

  • Penghentian peristalsis usus (ileus lumpuh).
  • Pengumpulan nanah dalam organ (abses).
  • Jangkitan pada luka pembedahan.
  • Pembukaan jahitan di dinding perut.
  • Pembentukan lubang di saluran pencernaan (fistula enterokutaneus /ECF).
  • Keruntuhan paru-paru kerana penyumbatan bronkus atau bronkiol (atelektasis paru).
  • Hernia sementara.
  • Halangan usus.
  • Berdarah

Rawatan cepat perlu dilakukan jika pesakit mengalami penyumbatan akibat pembekuan darah di lengan atau kaki, kerosakan pada organ seperti ginjal, paru-paru, limpa, atau jika terdapat lekatan pada rongga perut.