Kesihatan

Dapatkan maklumat mengenai Imunologi di sini

Imunologi adalah kajian mengenai sistem imun atau sistem ketahanan badan dan sejumlah bentuk gangguan sistem imun. Ilmu ini kini mengalami perkembangan yang cukup pesat kerana lagi dan lagimasalah kesihatan berpunca dari gangguan disistem ketahanan badan.

Perkembangan dunia perubatan menjadikan imunologi semakin menjadi perhatian, terutama dalam menangani sejumlah masalah kesihatan. Banyak penyelidikan yang berkaitan dengan imunologi telah dimulai, seperti penggunaan imunoterapi, mengatasi penyakit autoimun, serta mengembangkan vaksin untuk berbagai penyakit, seperti vaksin Ebola.

Peranan Imunologi buntuk Kesihatan Manusia

Kajian imunologi cuba mencari sejumlah penyakit yang disebabkan oleh gangguan atau disfungsi sistem imun. Penyelidikan ini juga bertujuan untuk mencari terapi dan rawatan terkini untuk menyembuhkan penyakit yang berkaitan dengan imuniti.

Beberapa jenis penyakit yang berkaitan dengan disfungsi sistem imun yang dapat diatasi dengan pendekatan imunologi adalah:

1. Alahan

Alergi adalah reaksi sistem imun terhadap bahan atau objek tertentu yang dianggap berbahaya. Orang yang mengalami alahan akan mengalami simptom ketika bersentuhan dengan alergen (alergen). Gejala reaksi alergi boleh merangkumi bersin, ruam kulit gatal, dan sesak nafas.

Alergi dapat dicegah dengan mengelakkan bahan pencetus. Sekiranya terdapat aduan, alahan dapat diatasi dengan mengambil ubat tertentu. Walau bagaimanapun, dengan perkembangan imunologi, reaksi alergi dapat diatasi dengan imunoterapi alergen.

Imunoterapi alergen adalah rawatan alergi yang berfungsi dengan "melatih" sistem imun untuk menjadi lebih tahan terhadap alergen. Setelah diberi imunoterapi, pesakit dapat mengalami penurunan frekuensi serangan alergi, walaupun ada di antaranya mengalami kambuh setelah terapi dihentikan.

2. Asma

Asma adalah reaksi sistem imun yang menyebabkan radang saluran udara apabila terkena bahan atau zat tertentu. Keradangan ini menyebabkan saluran udara menjadi sempit, yang kemudian mencetuskan sesak nafas.

Asma dapat dirawat dengan berbagai cara, termasuk menghindari pencetus asma, menggunakan ubat asma ketika serangan asma terjadi, dan menjalani imunoterapi.

Imunoterapi yang digunakan untuk asma berfungsi seperti imunoterapi alergi, kerana ia "melatih" sistem imun untuk menjadi lebih kebal terhadap alergen. Imunoterapi ini akan mengurangkan aduan yang timbul ketika asma berlaku dan mencegah asma bertambah buruk.

3. Kanser

Kanser menyebabkan pertumbuhan sel yang tidak terkawal di dalam badan. Pertumbuhan yang tidak terkawal ini akan merosakkan organ dan sistem dalam badan, sehingga mengancam nyawa penghidapnya.

Kanser dapat dirawat dengan berbagai cara, dan salah satunya adalah dengan menggunakan imunologi, iaitu imunoterapi barah. Imunoterapi kanser dilakukan untuk merangsang sistem imun untuk melawan sel barah. Imunoterapi kanser didakwa mampu melambatkan, menghentikan pertumbuhan sel barah, dan mencegah penyebaran sel barah ke organ lain.

4. Penyakit autoimun

Penyakit autoimun berlaku apabila sistem kekebalan tubuh secara salah menyerang sel-sel yang sihat di dalam badan. Beberapa contoh penyakit autoimun adalah penyakit Crohn, lupus erythematosus sistemik (SLE), artritis reumatoid, dan sklerosis berbilang.

Penyakit autoimun tidak dapat disembuhkan, dan tidak ada pilihan imunoterapi yang berkesan untuk merawatnya. Walau bagaimanapun, penyakit autoimun dapat dikendalikan dengan ubat-ubatan tertentu, seperti ubat imunosupresan. Ubat imunosupresan mampu menekan dan mengurangkan jumlah sel imun yang menyerang sel yang sihat.

Pemeriksaan Imunologi

Untuk mengesan masalah atau gangguan sistem imun, diperlukan pemeriksaan imunologi atau ujian imunologi. Beberapa jenis pemeriksaan yang dilakukan meliputi:

Ujian antibodi

Ujian antibodi dilakukan dengan mengambil sampel darah atau air liur. Dalam beberapa kes, ujian ini dapat menentukan diagnosis penyakit tertentu. Sekiranya ujian untuk antibodi untuk penyakit memberikan hasil yang positif, itu bermakna bahawa orang itu sedang menderita penyakit ini. Ujian antibodi secara amnya dilakukan untuk mendiagnosis penyakit berjangkit dan autoimun.

Ujian antigen

Antigen adalah bahagian dari virus atau bakteria yang dapat memicu tindak balas imun. Salah satu ujian antigen yang biasa adalah pemeriksaan sampel najis untuk menentukan kehadiran atau ketiadaan antigen yang dihasilkan oleh bakteria Heliobacter pylori penyebab ulser perut.

Ujian antigen juga dapat dilakukan dengan menggunakan sampel darah, misalnya untuk mengesan antigen dari virus HIV. Pemeriksaan antigen ini adalah salah satu ujian yang paling kerap dilakukan untuk mendiagnosis HIV.

Di Indonesia, imunologi adalah cabang perubatan dalaman. Anda yang mempunyai gangguan sistem imun boleh berjumpa doktor perubatan dalaman untuk mengetahui penyebabnya dan mendapatkan rawatan yang tepat.