Kesihatan

Jangan Biarkan Penyakit Zakar Ini Berlaku Pada Anda

Penyakit zakar adalah pelbagai dan boleh berlaku pada usia berapa pun. Sebilangan penyakit zakar tidak berbahaya, tetapi kadang-kadang boleh menyebabkan masalah serius, seperti gangguan kesuburan dan bahkan kematian.

Apabila terdapat masalah pada zakarnya, seorang lelaki dapat mengalami gejala tertentu, seperti sakit pada zakar, kesukaran membuang air kecil, kesukaran mencapai orgasme, dan masalah kesuburan atau kemandulan. Selain itu, penyakit zakar juga boleh menyebabkan seorang lelaki menjadi stres dan kurang percaya diri.

Pelbagai Jenis Penyakit Zakar Yang Boleh Berlaku

Berikut adalah beberapa jenis penyakit zakar yang perlu diperhatikan:

1. penyakit P.eyronie

Penyakit Peyronie adalah keadaan di mana benjolan keras dalam bentuk plak terbentuk di bahagian atas atau bawah zakar, menyebabkan zakar melengkung. Kadang kala, penyakit ini boleh membuatkan zakar terasa sakit.

Penyebab penyakit Peyronie masih belum diketahui dengan jelas, tetapi ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit ini, termasuk kecederaan atau kesan pada zakar, vaskulitis, dan faktor genetik atau keturunan.

2. Priapisme

Priapism adalah keadaan ketika zakar mengalami ereksi secara berterusan selama lebih dari 4 jam, menyebabkan zakar terasa sakit. Priapisme berlaku apabila darah yang mengalir ke urat kawasan zakar tidak kembali sepenuhnya.

Priapisme boleh disebabkan oleh pelbagai faktor, seperti penyalahgunaan dadah dan alkohol, anemia, kecederaan pada zakar, gangguan pada saraf tunjang, atau kesan sampingan ubat-ubatan tertentu.

Penyakit zakar ini mesti diatasi dengan segera kerana boleh membuat zakar mengalami luka atau luka. Sekiranya tidak dirawat dengan betul, dalam jangka panjang priapism boleh menyebabkan komplikasi seperti disfungsi ereksi.

3. Banalisis

Balanitis adalah keradangan pada kepala zakar. Penyakit ini sering berlaku pada lelaki yang belum berkhatan atau yang tidak menjaga kebersihan zakar.

Pada lelaki yang tidak bersunat, pembuangan zakar (smegma) akan lebih mudah mengendap dan terkumpul di kulit kepala zakar atau kulup. Ini boleh menyebabkan jangkitan, kerengsaan, dan radang pada kepala zakar.

Semasa mengalami balanitis, seorang lelaki akan mengalami beberapa gejala, seperti sakit ketika kencing, ruam dan kemerahan pada zakar, keputihan seperti lemak di bawah kulup, pembengkakan kepala zakar, dan sakit di sekitar kepala zakar atau kulup.

4. Phymosis

Phimosis atau phimosis adalah keadaan di mana kulup zakar sangat ketat sehingga tidak dapat ditarik ke belakang kepala zakar.

Phimosis masih dikatakan normal jika ia berlaku pada bayi dan balita. Walau bagaimanapun, jika berlanjutan sehingga remaja atau dewasa, keadaannya mungkin disebabkan oleh parut kulup.

Phimosis sebenarnya tidak berbahaya. Namun, jika ia menyebabkan keluhan tertentu, seperti sakit zakar dan bengkak, kemerahan, atau kesukaran membuang air kecil, ini mesti segera diatasi. Pada orang dewasa, phimosis kadang-kadang ia juga boleh disebabkan oleh jangkitan kelamin.

5. Paraphimosis

Paraphimosis adalah keadaan di mana kulup tidak dapat kembali ke posisi semula setelah ditarik ke atas kepala zakar, biasanya setelah ereksi atau semasa hubungan seks. Halangan aliran darah ke zakar akan menyebabkan hujung zakar berubah warna menjadi merah gelap atau kebiruan.

Paraphimosis Ini adalah penyakit zakar yang mesti segera dirawat oleh doktor. Sekiranya tidak dirawat, penyakit zakar ini dapat membuat zakar menyakitkan, bengkak, mengganggu aliran darah ke zakar. Ini boleh menyebabkan komplikasi serius, seperti gangren zakar.

6. barah zakar

Walaupun agak jarang berlaku, barah zakar adalah penyakit zakar yang berbahaya. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, barah zakar boleh merebak ke bahagian tubuh atau organ lain.

Gejala barah zakar pada mulanya ditandai dengan benjolan, ruam, atau sakit di kawasan zakar yang tidak sembuh setelah 4 minggu.

Beberapa gejala barah zakar lain yang perlu diperhatikan adalah pendarahan dari zakar atau di bawah kulup, pelepasan berbau busuk dari zakar, kelenjar getah bening di pangkal paha, dan perubahan warna pada kulit zakar.

Selain penyakit zakar yang disebutkan di atas, anda juga harus mengetahui beberapa penyakit kelamin pada zakar, seperti: klamidia, gonorea, chancroid, herpes genital, dan sifilis (raja singa).

Untuk mengelakkan penyakit zakar, jaga kesihatan organ vital anda dengan selalu melakukan hubungan seks yang selamat, iaitu dengan menggunakan kondom dan tidak menukar pasangan.

Anda juga perlu membersihkan zakar dengan baik, mendapatkan vaksin, melakukan senaman secara teratur, berhenti merokok dan mengelakkan minum alkohol, dan melakukan pemeriksaan zakar secara berkala.

Sekiranya anda mengalami masalah atau penyakit pada zakar, jangan ragu atau malu untuk berjumpa doktor. Ini penting agar doktor dapat melakukan pemeriksaan dan memberikan rawatan yang tepat, agar kesihatan dan fungsi zakar anda terjaga.