Keluarga

Dadah pada Remaja, Boleh Dikenali Dengan Cara Ini

Kesan buruk ubat tidak perlu diragui. Walau bagaimanapun, kes penyalahgunaan dadah pada remaja meningkat setiap tahun. Ini sangat malang kerana ubat-ubatan tidak hanya mengganggu pencapaian akademik, tetapi juga berbahaya bagi kesihatan.

Kadar penyalahgunaan dadah di kalangan belia Indonesia terus meningkat. Menurut penyelidikan yang dilakukan oleh Badan Narkotik Nasional (BNN) pada tahun 2018, terdapat sekurang-kurangnya 2.2 juta remaja dari 13 provinsi di Indonesia yang menggunakan dadah.

Terdapat banyak faktor khusus yang dapat mempengaruhi kemungkinan remaja menyalahgunakan dadah atau ketagihan. Apakah faktor-faktor tersebut?

Mencetuskan Remaja Menggunakan Dadah

Berikut adalah pelbagai faktor yang boleh menjadikan kanak-kanak dan remaja lebih berisiko jatuh dan menjadi penagih dadah:

1. Faktor persekitaran

Faktor persekitaran dari rakan sebaya adalah faktor risiko tertinggi untuk penyalahgunaan dadah pada remaja. "Mengikuti rakan" atau "untuk diterima dalam masyarakat" dapat memicu remaja untuk mula mencuba dadah dan menjadi ketagih.

Selain rakan, ahli keluarga juga boleh menjadi faktor persekitaran yang menjadikan remaja ketagih dengan dadah, terutamanya jika keadaan rumah tidak kondusif, misalnya kerana mereka tidak dapat menghadapi ibu bapa beracun atau kurang perhatian ibu bapa dan adik-beradik.

2. Faktor psikologi

Remaja yang mengalami tekanan yang teruk, gangguan tingkah laku, atau masalah psikologi, seperti kemurungan dan gangguan kecemasan, lebih berisiko mengalami ketagihan dadah. Bagi mereka, pengambilan ubat boleh menjadi cara atau penyelesaian untuk mengatasi pelbagai masalah yang mereka alami.

3. Faktor genetik

Keturunan juga merupakan faktor risiko penyalahgunaan dadah pada remaja. Seorang remaja berisiko lebih besar menjadi penagih dadah jika mempunyai ibu bapa atau saudara kandung yang juga ketagihan dadah atau alkohol.

4. Rasa ingin tahu

Rasa ingin tahu juga dapat membuat remaja ingin tahu untuk mencuba dadah dan akhirnya menjadi penagih. Penyelidikan menunjukkan bahawa mencuba dadah pada usia muda meningkatkan risiko menjadi penagih di kemudian hari.

Penting untuk memahami pelbagai faktor risiko ini, agar usaha dapat dilakukan untuk mencegah penyalahgunaan dadah pada remaja.

Tanda-tanda Remaja Menjadi Penagih Dadah

Remaja yang menggunakan dadah boleh menunjukkan beberapa tanda dan gejala fizikal dan psikologi berikut:

Tanda fizikal

Berikut adalah beberapa tanda dan gejala fizikal yang dapat dikenali daripada seorang penagih dadah:

  • Mata merah dan murid yang menyempit atau membesar Perubahan pola makan atau tidur
  • Penurunan atau kenaikan berat badan yang drastik dalam masa yang singkat
  • Selalunya letih atau sangat bertenaga dan tidak boleh diam
  • Sukar atau tidak dapat tidur
  • Perubahan penampilan fizikal atau sikap tidak peduli terhadap penampilan
  • Mimisan yang kerap
  • Batuk yang tidak hilang
  • Mengalami sawan tanpa sejarah epilepsi

Tanda-tanda tingkah laku dan psikologi

Sebagai tambahan kepada gejala fizikal, remaja atau orang dewasa yang menggunakan dadah juga boleh menunjukkan beberapa tanda dan gejala psikologi atau perubahan tingkah laku, seperti:

  • Ia lebih tertutup dan kelihatan seperti rahsia
  • Suasana tiba-tiba berubah
  • Minat yang berkurang terhadap perkara yang disukai sebelumnya
  • Sukar menumpukan perhatian
  • Kekurangan motivasi dan kelihatan lesu
  • Cemas, paranoid, dan menarik diri dari kalangan sosial
  • Selalunya ponteng sekolah dan pencapaian akademik yang merosot

Bukan hanya gejala psikologi di atas, seorang remaja yang ketagihan dadah juga sering berkelakuan buruk, seperti mencuri atau menjual barang hanya untuk membeli dadah, sering bertengkar dengan rakan, atau sering bertengkar dengan keluarga dan guru.

Gejala Khusus Jenis Dadah yang Dimakan

Selain gejala fizikal dan psikologi, gejala yang lebih spesifik juga dapat muncul bergantung pada jenis ubat yang dimakan. Berikut adalah tanda dan gejala kesan ubat berdasarkan jenis ubat yang digunakan:

Ubat perangsang

Beberapa contoh ubat yang termasuk dalam kelas perangsang termasuk kokain, ekstasi, dan amfetamin. Jenis ubat ini boleh menyebabkan peningkatan kadar denyutan jantung dan tekanan darah, sukar tidur, tidak dapat diam, sering lapar, dan mudah lupa.

Ubat kelas depresi

Ubat yang diklasifikasikan sebagai ubat depresan, seperti ubat penenang, heroin, dan ganja, akan membuat pengguna merasa lebih santai, mengantuk, pernafasan melambatkan, penurunan tekanan darah, degup jantung melemah, dan proses berfikir memerlukan lebih lama.

Ubat halusinogen

Ubat halusinogenik kadang-kadang disebut juga sebagai ubat psychedelic. Contoh ubat yang termasuk dalam kelas ubat halusinogen adalah: cendawan ajaib, LSD, ketamin, ekstasi, dan ganja.

Jenis ubat ini boleh menyebabkan halusinasi, perubahan mood, loya, pening, dan muntah.

Cara Mengatasi Ketagihan Dadah pada Remaja

Sebagai ibu bapa, penting bagi anda untuk melengkapkan anak anda dengan pengetahuan tentang bahaya dadah. Dengan maklumat yang jelas dan tepat, kanak-kanak dan remaja akan memahami dan memahami bahaya dadah.

Semasa menerangkan bahaya dadah kepada remaja, elakkan menggunakan ayat yang cenderung menakutkan. Sebaliknya, berikan maklumat yang jelas mengenai kesan dan akibat penggunaan dadah.

Sekiranya kanak-kanak itu sudah atau terbukti menggunakan dadah, teruskan menanganinya dengan bijak dan terbuka. Sebagai ibu bapa, anda mungkin sangat kecewa dan mudah diprovokasi oleh emosi. Namun, cubalah berbicara dengan tenang agar anak anda merasa prihatin, berempati, dan penuh kasih sayang.

Dengan mendengar dan memberi anak ruang untuk bercakap, mereka dapat lebih jujur ​​tentang apa yang sedang berlaku dan mengapa mereka menggunakan dadah.

Sekiranya anak anda menjadi mangsa penyalahgunaan dadah pada remaja, anda boleh membawanya ke psikiatri untuk berunding dan pemeriksaan psikologi.

Setelah melakukan pemeriksaan, psikiatri dapat menasihati anak anda untuk menjalani sesi psikoterapi, pemulihan ubat-ubatan, dan memberikan ubat untuk merawat keadaan anak anda yang kecanduan dadah.