Kesihatan

Gagap - Gejala, sebab dan rawatan

Gagap adalah keadaan yang mengganggu kemampuan seseorang untuk bercakap. Keadaan ini dicirikan oleh pengulangan suku kata, kalimat, bunyi, atau pemanjangan sebutan perkataan. Walaupun boleh dialami oleh sesiapa sahaja, keadaan ini lebih biasa pada kanak-kanak di bawah umur 6 tahun.

Penyebab utama kegagapan tidak diketahui secara pasti. Walau bagaimanapun, keadaan ini dianggap berkaitan dengan faktor genetik, pertumbuhan, atau tekanan emosi (psikogenik). Gagap juga boleh dikaitkan dengan gangguan otak, saraf, atau otot yang terlibat dalam pertuturan (neurogenik).

Pada kanak-kanak, kegagapan adalah perkara biasa, dan dapat hilang sendiri dengan masa, dalam beberapa kes, kegagapan boleh bertahan hingga dewasa dengan gejala yang semakin teruk. Ini boleh menyebabkan hilangnya keyakinan diri dan gangguan hubungan sosial.

Sebabdan Faktor Risiko untuk Gagap

Sebab sebenar kegagapan tidak diketahui, tetapi kajian menunjukkan bahawa kegagapan dikaitkan dengan empat faktor berikut:

Faktor genetik

Gen spesifik yang menyebabkan kegagapan belum diketahui. Namun, data menunjukkan bahawa hampir 60% orang yang tergagap juga mempunyai ahli keluarga yang gagap.

Pertumbuhan atau perkembangan anak

Gagap biasanya berlaku pada kanak-kanak di bawah umur 5 tahun. Ini berlaku kerana kemahiran berbahasa atau bertutur anak belum sempurna, jadi cukup wajar.

Neurogenik

Gagap boleh disebabkan oleh gangguan otak, saraf, dan otot yang terlibat dalam pertuturan. Keadaan ini boleh disebabkan oleh kecelakaan, juga dapat disebabkan oleh penyakit, seperti strok, trauma otak, atau penyakit Alzheimer.

Trauma emosi (psikogenik)

Walaupun jarang berlaku, kegagapan juga boleh dikaitkan dengan trauma emosi. Keadaan ini biasanya berlaku pada orang dewasa yang mengalami tekanan yang teruk, atau penyakit mental tertentu.

Sebagai tambahan kepada keadaan di atas, ada beberapa faktor yang dapat memicu munculnya atau memburuknya gagap, yaitu:

  • Jantina lelaki
  • Berumur lebih dari 3.5 tahun
  • pertumbuhan dan perkembangan terbantut pada zaman kanak-kanak
  • Tekanan, misalnya ketika terpojok, terpaksa bercakap dengan cepat, atau tertekan

Gejala Gagap

Gejala kegagapan biasanya pertama kali muncul ketika anak berusia 18-24 bulan. Pesakit dengan gagap mengalami kesukaran untuk bercakap, yang dicirikan oleh aduan berikut:

  • Kesukaran memulakan kata, frasa, atau ayat
  • Pengulangan bunyi, suku kata, atau kata-kata, misalnya menyebut perkataan "eat" dengan "ma-ma-ma-eat"
  • Perluasan perkataan atau bunyi dalam ayat, misalnya memanggil perkataan "minum" dengan "emmmmmm-drink"
  • Terdapat jeda ketika bercakap
  • Kehadiran bunyi tambahan, seperti "um" atau "aaa" berhenti sejenak semasa ucapan
  • Ketegangan atau kekakuan pada wajah dan badan atas ketika mengucapkan sepatah kata
  • Rasa cemas sebelum bercakap

Sebagai tambahan kepada keluhan di atas, kegagapan juga menyebabkan tanda dan gejala fizikal dalam bentuk:

  • Menggeletar bibir atau rahang
  • Kelipan mata yang berlebihan
  • Tangan sering mengepal
  • Otot muka berkedut
  • Muka kaku

Gejala kegagapan boleh bertambah buruk apabila penghidapnya merasa letih, tertekan, tergesa-gesa, atau terlalu teruja dengan sesuatu. Namun, kegagapan mungkin tidak muncul ketika penghidapnya menyanyi atau bercakap dengan dirinya sendiri.

Bila hendak berjumpa doktor

Gagap yang berlaku pada kanak-kanak berumur 2-6 tahun adalah keadaan biasa. Ini adalah tanda bahawa anak itu belajar bercakap, dan akan bertambah baik seiring bertambahnya usia. Tetapi jika ia bertahan lama, anak yang gagap memerlukan rawatan.

Segera berjumpa doktor sekiranya anda melihat sesuatu yang berbeza dengan anak anda, seperti:

  • Gagap berlangsung lebih dari 6 bulan atau berterusan sehingga anak berusia 5 tahun.
  • Gagap berlaku bersama dengan gangguan pertuturan lain, seperti kelewatan pertuturan.
  • Gagap disertai ketegangan otot atau kanak-kanak itu nampaknya sukar bercakap.
  • Kanak-kanak sukar untuk berkomunikasi atau berinteraksi dengan orang lain di sekolah atau di kawasan kejiranan.
  • Anak itu mengalami gangguan emosi atau kegelisahan, seperti takut atau mengelakkan situasi yang memerlukannya bercakap.
  • Kanak-kanak itu sukar mengucapkan semua perkataan.

Diagnosis Gagap

Dalam mendiagnosis kegagapan, doktor akan bertanya dan menjawab soalan dengan ibu bapa pesakit mengenai sejarah perubatan anak dan keluarga, serta interaksi sosial anak dengan rakan. Selanjutnya, doktor atau ahli terapi pertuturan dan bahasa akan melakukan pemerhatian terhadap pesakit yang merangkumi:

  • Umur kanak-kanak
  • Kemunculan awal gejala kegagapan
  • Tempoh gejala
  • Tingkah laku anak

Doktor juga akan meminta aduan kerana kegagapan yang dialami oleh anak-anak atau ibu bapa dalam aktiviti seharian. Semasa bercakap dengan anak anda, doktor juga akan menilai kemahiran gagap dan bahasa anak anda.

Rawatan gagap

Biasanya, kegagapan pada kanak-kanak akan hilang apabila perbendaharaan kata dan kemampuan bercakap kanak-kanak meningkat. Sebaliknya, kegagapan yang berterusan hingga dewasa biasanya sukar untuk diubati. Namun, terdapat sejumlah terapi yang dapat membantu penderita mengawal kegagapan mereka.

Rawatan untuk kegagapan mungkin berbeza-beza, bergantung pada usia atau keadaan kesihatan pesakit. Matlamat terapi adalah untuk mengembangkan kemahiran pesakit, seperti:

  • Meningkatkan kefasihan bercakap
  • Membangunkan komunikasi yang berkesan
  • Tingkatkan keupayaan untuk bersosial dengan banyak orang di sekolah, tempat kerja, atau persekitaran sosial yang lain

Berikut adalah beberapa jenis terapi yang dapat dilakukan untuk mengatasi kegagapan:

Terapi ucapan

Terapi ini bertujuan untuk mengurangkan gangguan pertuturan dan meningkatkan keyakinan pesakit. Terapi pertuturan memberi tumpuan untuk mengawal gejala kegagapan semasa bercakap.

Semasa terapi pertuturan, pesakit akan diberi arahan untuk meminimumkan penampilan gagap dengan bercakap dengan lebih perlahan, mengawal pernafasan ketika bercakap, dan memahami kapan kegagapan akan berlaku. Terapi ini juga dapat melatih pesakit untuk menguruskan kegelisahan yang sering timbul ketika berkomunikasi.

Penggunaan peralatan elektronik

Pesakit boleh menggunakan peralatan khas yang dapat membantu meningkatkan kefasihan. Salah satu alat yang sering digunakan untuk mengawal gejala kegagapan adalah DAF atau maklum balas pendengaran yang tertangguh.

Alat ini berfungsi dengan merakam ucapan pesakit dan segera memainkannya kepada pesakit dengan kelajuan yang lebih perlahan. Dengan mendengar rakaman dari peranti ini, pesakit akan dibantu untuk bercakap dengan lebih perlahan dan jelas.

Terapi tingkah laku kognitif

Terapi tingkah laku kognitif bertujuan untuk membantu mengubah corak pemikiran yang boleh membuat kegagapan semakin teruk. Di samping itu, kaedah ini juga dapat membantu pesakit menguruskan tekanan, kegelisahan, kemurungan, dan rasa tidak selamat yang dapat memicu kegagapan.

Penglibatan orang lain

Penglibatan orang lain sangat berpengaruh dalam proses mengawal kegagapan. Memahami cara berkomunikasi dengan baik dengan orang yang tergagap dapat membantu memperbaiki keadaan mereka. Beberapa perkara yang dapat dilakukan untuk berkomunikasi secara berkesan dengan orang yang tergagap adalah:

  • Dengarkan apa yang pesakit katakan. Lakukan hubungan mata secara semula jadi dengan pesakit semasa bercakap.
  • Elakkan melengkapkan kata-kata yang ingin disampaikan oleh pesakit. Biarkan pesakit menyelesaikan hukumannya.
  • Pilih tempat yang tenang dan selesa untuk bercakap. Sekiranya perlu, aturkan masa ketika pesakit sangat berminat untuk memberitahu sesuatu.
  • Elakkan bertindak balas secara negatif ketika kegagapan berulang. Lakukan pembetulan dengan lembut dan puji pesakit ketika menyampaikan maksudnya dengan lancar.

Semasa bercakap dengan penderita, orang lain disarankan untuk bercakap dengan perlahan. Ini kerana orang dengan kegagapan secara tidak sedar akan mengikuti kepantasan pertuturan orang lain.

Sekiranya orang lain bercakap dengan perlahan, orang yang gagap juga akan bercakap dengan perlahan, sehingga dia dapat menyampaikan maksudnya dengan lebih lancar.

Komplikasi Gagap

Tidak ada bukti bahawa kegagapan dapat menyebabkan komplikasi dalam bentuk penyakit lain. Komplikasi yang sering berlaku disebabkan oleh keadaan ini adalah:

  • Gangguan dalam berkomunikasi dengan orang lain
  • Fobia sosial
  • Kecenderungan untuk mengelakkan aktiviti yang melibatkan bercakap
  • Kehilangan peranan di sekolah, pekerjaan, dan tempat tinggal
  • Buli atau buli dari orang lain
  • Keyakinan diri yang rendah

Pencegahan Gagap

Gagap tidak dapat dicegah. Namun, jika anak anda atau anda mempunyai gejala atau faktor yang meningkatkan risiko kegagapan, berjumpa doktor secepat mungkin. Sekiranya kegagapan dikesan lebih awal dan segera ditangani, perkembangan penyakit dapat diperlahankan dan komplikasi dapat dicegah.