Keluarga

Wanita Hamil Bersalin di Hospital, Bilakah Anda Perlu Berangkat?

Menjelang hari kelahiran, wanita hamil mungkin merasakan kontraksi. Namun, ketika dia tiba di hospital, wanita hamil dinasihatkan untuk pulang lagi kerana ternyata waktu untuk bersalin belum tiba. Sekiranya demikian, bila neraka bolehkah wanita hamil pergi ke hospital?

Semakin dekat hari kelahiran, anda akan lebih waspada terhadap sebarang tanda-tanda persalinan, terutamanya pengecutan perut. Namun, ternyata ada perkara-perkara yang boleh membuat wanita hamil sesat dan pergi terlalu lama ke hospital.

Selain berulang-alik, wanita hamil juga boleh tinggal di hospital sebelum waktunya. Sebenarnya, lebih selesa untuk berehat di rumah, betul?

Masa yang tepat untuk wanita hamil untuk melahirkan di hospital

Terdapat tanda-tanda bahawa wanita hamil perlu memberi perhatian dan menjadi "penggera" bagi wanita hamil untuk pergi ke hospital. Inilah penjelasannya:

Kontraksi

Wanita hamil disarankan untuk pergi ke hospital apabila kontraksi mula berlaku di rahim. Walau bagaimanapun, bezakan antara kontraksi palsu dan kontraksi sebenar. Pengecutan palsu boleh berlaku seawal trimester ketiga. Pengecutannya sekejap-sekejap dan hanya terasa di bahagian depan perut.

Pengecutan sebenarnya terasa seperti memancar dari perut atas atau belakang ke perut bawah. Biasanya, wanita hamil akan mengetahui dengan pasti bahawa ia adalah waktu bersalin kerana kontraksi sangat kuat sehingga mereka tidak dapat bercakap.

Di samping itu, kontraksi berlaku secara berkala dan berlangsung sekurang-kurangnya 60 saat. Pada mulanya, kontraksi akan berlaku setiap 15-20 minit. Namun, lama-kelamaan pengecutan semakin cepat, kira-kira setiap 5 minit.

Sekiranya anda pernah melahirkan secara faraj sebelumnya, wanita hamil boleh mula bersiap untuk pergi sekiranya kontraksi berlaku setiap 10-15 minit. Ini kerana ibu yang telah melahirkan akan mengalami proses yang lebih cepat pada kelahiran seterusnya. Sekiranya ini adalah kehamilan pertama anda, wanita hamil boleh menunggu sehingga kontraksi berlaku setiap 5 minit.

Membran membran pecah

Secara amnya, membran pecah ketika pengecutan mula menjadi biasa dan menjadi lebih kuat. Namun, itu juga boleh berlaku sebelumnya. Sebilangan besar wanita hamil akan melahirkan 12-24 jam selepas membran pecah. Oleh itu, segera pergi ke hospital jika ini berlaku.

Cecair amniotik dapat keluar perlahan-lahan sebagai tetesan atau rembesan air, ia juga dapat menyembur secara tiba-tiba. Catat ketika membran pecah, jumlah air yang keluar, dan warna cairan ketuban untuk dilaporkan kepada doktor.

Tanda-tanda Tenaga Kerja

Sebagai tambahan kepada tanda-tanda di atas, ada juga tanda-tanda kelahiran anak yang dapat menjadi "peringatan" bahawa ibu hamil akan segera tiba di hospital. Tanda-tanda ini adalah sebahagian dari fasa awal buruh, dan salah satunya adalah kontraksi palsu yang telah dibincangkan sebelumnya.

Berikut adalah tanda-tanda tahap awal kelahiran:

Jatuhkan bayi

Kadang kala, ibu hamil dapat merasakan bayi turun ke rongga pelvis dan duduk dalam keadaan bersedia untuk keluar. Dalam keadaan ini, wanita hamil mungkin merasa ingin membuang air kecil dengan kerap, kerana rahim memberi tekanan pada pundi kencing.

Pelepasan lendir dari faraj

Seiring dengan pengecutan rahim, serviks juga akan terbuka sedikit demi sedikit. Apabila serviks terbuka lebih luas, lendir dari serviks akan keluar melalui faraj. Warna lendir boleh berwarna jernih, berwarna merah jambu, atau bercampur dengan darah.

Sekiranya tanda-tanda ini berlaku, wanita hamil akan segera mengalami kontraksi buruh. Walau bagaimanapun, kemungkinan kelahiran baru berlaku 1-2 minggu kemudian. Sekiranya berlaku, wanita hamil mesti berjumpa doktor.

Penipisan dan pembukaan serviks

Sekiranya pemeriksaan doktor menunjukkan bahawa serviks telah dibuka dan wanita hamil akan dinasihatkan untuk menunggu kelahiran di rumah.

Semasa menunggu di rumah, wanita hamil dapat memeriksa semula senarai lengkap barang yang perlu dibawa ke hospital. Makan makanan berkhasiat, minum air secukupnya, lakukan senaman ringan, dan berehat secukupnya untuk mengumpulkan tenaga yang diperlukan oleh wanita hamil kelak.

Walau bagaimanapun, jika wanita hamil merasakan tanda-tanda bahaya pada kehamilan, seperti pendarahan berat dari faraj, janin tidak merasa bergerak, atau bengkak ke seluruh badan, segera pergi ke hospital tanpa menunggu lebih lama.

Pengalaman wanita hamil yang melahirkan di hospital boleh berbeza-beza. Ada yang pecah membran mereka dari rumah, ada yang hanya merasakan pengecutan tanpa memecahkan membrannya. Oleh itu, jika wanita hamil keliru tentang kapan harus pergi, jangan ragu untuk berjumpa doktor.