Kesihatan

Hernia femoral - Gejala, sebab dan rawatan

Hernia femoral adalah keadaan apabila tisu lemak atau bahagian usus menembus keluar dari dinding perut dan melewati paha, tepatnya di saluran femoral, saluran yang melalu saluran darah ke dan dari kaki.

Gejala Hernia Femoral

Hernia femoral ditandai dengan benjolan di paha atas, atau berhampiran pangkal paha. Benjolan tidak selalu kelihatan, terutama pada hernia kecil hingga sederhana. Walau bagaimanapun, pada hernia femoral besar, benjolan tidak hanya dapat dilihat, tetapi juga rasa sakit yang bertambah buruk ketika pesakit berdiri, meregang, atau mengangkat benda berat.

Dalam kes yang teruk, hernia femoralis dapat menyebabkan hernia mencekik, yang merupakan keadaan usus yang terjepit, sehingga menghentikan aliran darah ke usus yang terjepit. Gejala termasuk sakit perut, mual, muntah, dan sakit tiba-tiba di pangkal paha. Keadaan ini mesti diatasi dengan segera, kerana boleh menyebabkan kematian.

Punca dan Faktor Risiko Hernia Femoral

Hernia femoral berlaku apabila pembukaan saluran femoral melemah. Walau bagaimanapun, tidak diketahui dengan tepat apa yang menyebabkan keadaan ini. Penyelidikan mengatakan bahawa kelemahan saluran femoral dapat terjadi akibat kecacatan kelahiran, atau timbul seiring bertambahnya usia.

Berbanding dengan lelaki, hernia femoral lebih cenderung dialami oleh wanita, terutamanya wanita yang lebih tua. Ini disangka disebabkan oleh bentuk pelvis betina yang lebih lebar dari pada jantan.

Di samping itu, faktor lain yang boleh mencetuskan hernia femoral termasuk:

  • Melahirkan
  • Batuk kronik
  • Berat badan berlebihan
  • Berat terlalu sukar kerana sembelit
  • Mengangkat atau menolak beban berat
  • Kesukaran membuang air besar dalam jangka masa panjang
  • Kesukaran membuang air besar kerana prostat membesar.

Diagnosis Hernia Femoral

Doktor boleh mengesyaki pesakit mempunyai hernia femoral melalui pemeriksaan fizikal kawasan pangkal paha. Secara amnya, doktor dapat merasakan gumpalan jika hernia cukup besar. Sekiranya pesakit disyaki mengalami hernia femoral, tetapi benjolan tidak dijumpai pada pemeriksaan fizikal, doktor boleh melakukan pemeriksaan sinar-X, ultrasound, atau CT pada kawasan pangkal paha.

Rawatan Hernia Femoral

Secara umum, hernia femoral kecil dan tidak menyebabkan gejala, tidak memerlukan rawatan khas. Walau bagaimanapun, doktor akan terus memantau perkembangan keadaan pesakit. Bagi hernia sederhana hingga besar, doktor akan melakukan prosedur pembedahan, terutamanya jika hernia menyebabkan kesakitan.

Pembedahan hernia boleh dilakukan secara terbuka atau laparoskopi (pembedahan lubang kunci), dengan terlebih dahulu memberi pesakit anestesia umum (anestesia umum). Matlamat kedua kaedah ini adalah untuk mengembalikan hernia ke kedudukan asalnya. Kemudian, pintu kanal femoral akan dijahit dan diperkuat dengan mesh sintetik (jaring) untuk mengelakkan hernia berulang.

Walaupun tujuannya sama, pembedahan terbuka dan laparoskopi mempunyai beberapa perbezaan. Pembedahan terbuka melibatkan membuat sayatan lebar, sehingga memperpanjang masa penyembuhan. Sedangkan dalam laparoskopi, doktor hanya membuat beberapa sayatan bersaiz lubang kunci, sehingga waktu penyembuhan lebih cepat.

Pemilihan kaedah pembedahan bergantung pada beberapa faktor, termasuk ukuran hernia, kos operasi, dan pengalaman pakar bedah itu sendiri. Pesakit boleh pulang ke rumah pada hari yang sama atau keesokan harinya. Sementara itu, masa yang diperlukan untuk pemulihan sepenuhnya berkisar antara 2-6 minggu.

Komplikasi Hernia Femoral

Hernia femoral yang tidak dirawat boleh menyebabkan komplikasi berbahaya, seperti:

  • Hernia yang dipenjara. Hernia yang dipenjara adalah keadaan usus yang terjepit dan sukar untuk kembali ke kedudukan normal. Keadaan ini boleh menyebabkan penyumbatan usus dan hernia tercekik.
  • Hernia tercekik. Hernia tercekik adalah keadaan usus atau tisu yang, selain dicubit, juga mengurangi bekalan darah ke tisu. Jika tidak segera dirawat, hernia yang dicekik dapat menyebabkan kematian tisu (gangren) di usus yang terjepit, dan mengancam nyawa penghidapnya.