Kesihatan

Pendarahan gastrousus - Gejala, sebab dan rawatan

Pendarahan gastrointestinal adalah keadaan ketika pendarahan berlaku di saluran pencernaan. Keadaan ini boleh berlaku di saluran pencernaan atas, seperti esofagus (esofagus), perut, dan duodenum (duodenum). Pendarahan juga dapat terjadi di saluran pencernaan bawah, seperti usus kecil, usus besar, dan rektum.

SimptomPendarahan gastrousus

Gejala pendarahan gastrointestinal dapat berkembang dengan perlahan dalam jangka masa yang panjang (kronik), dan juga boleh berlaku dengan segera (akut). Dalam pendarahan gastrousus akut, gejala dapat dilihat dengan mata kasar, seperti:

  • Muntah darah, dengan warna merah terang atau coklat gelap.
  • Pendarahan di rektum, sehingga kadang-kadang najis mengandungi darah.
  • Najis berwarna gelap, dengan tekstur lembap.

Sebaliknya, dalam pendarahan gastrointestinal kronik, gejala sukar dikesan. Gejala boleh merangkumi sakit dada, sakit perut, pening, sesak nafas, dan pingsan.

Sekiranya pendarahan bertambah cepat, pesakit mungkin mengalami gejala kejutan, seperti:

  • Tekanan darah turun secara drastik
  • Palpitasi jantung (lebih daripada 100 denyutan seminit)
  • Peluh sejuk (diaforesis)
  • Kekerapan membuang air kecil jarang dan sedikit
  • Kehilangan kesedaran.

Punca Pendarahan gastrousus

Penyebab pendarahan gastrointestinal sangat berbeza, bergantung pada kawasan di mana pendarahan berlaku. Dalam pendarahan gastrousus atas, penyebabnya termasuk:

  • Ulser perut. Ulser gastrik adalah luka yang terbentuk di dinding perut. Keadaan ini adalah penyebab pendarahan yang paling biasa di saluran gastrousus atas. Luka juga dapat terbentuk di dinding duodenum, yang disebut ulser duodenum.
  • Vena varikos esofagus pecah. Varises esofagus adalah urat yang membesar di esofagus atau esofagus.
  • Sindrom Mallory-Weiss. Sindrom Mallory-Weiss adalah keadaan yang dicirikan oleh air mata di tisu, di kawasan esofagus yang bersempadan dengan perut.
  • Esofagitis. Esofagitis adalah keradangan esofagus, yang boleh disebabkan oleh: refluks gastroesophageal (GERD) atau penyakit refluks asid.
  • Ketumbuhan. Tumor jinak atau tumor ganas yang tumbuh di esofagus atau perut boleh menyebabkan pendarahan.

Walaupun pendarahan gastrousus yang lebih rendah boleh disebabkan oleh beberapa keadaan berikut:

  • Keradangan usus. Keradangan usus adalah salah satu penyebab pendarahan GI yang lebih rendah. Sejumlah keadaan yang merangkumi penyakit radang usus adalah penyakit Crohn dan kolitis ulseratif.
  • Diverticulitis. Diverticulitis adalah jangkitan atau keradangan diverticula (kantung kecil yang terbentuk di saluran pencernaan).
  • Buasir (buasir). Buasir adalah urat bengkak di rektum atau bahagian bawah rektum.
  • Fisur dubur. Fisur dubur adalah luka terbuka di saluran dubur.
  • Proctitis. Proctitis adalah keradangan pada dinding rektum, yang boleh menyebabkan pendarahan di rektum.
  • Polip usus. Polip usus adalah benjolan kecil yang tumbuh di usus besar, dan menyebabkan pendarahan. Dalam beberapa kes, polip usus boleh berkembang menjadi barah jika tidak dirawat.
  • Ketumbuhan. Tumor jinak atau tumor ganas yang tumbuh di usus besar dan rektum, boleh menyebabkan pendarahan.

Diagnosis Pendarahan Gastrointestinal

Doktor boleh mengesyaki pesakit mengalami pendarahan gastrousus, jika gejala yang dialami pesakit dapat dilihat. Walau bagaimanapun, untuk mengesahkan diagnosis, doktor boleh menjalankan ujian lebih lanjut, seperti:

  • Ujian darah. Doktor boleh melakukan pengiraan darah lengkap, untuk menentukan jumlah platelet dan mengukur seberapa cepat pembekuan darah pesakit.
  • Pemeriksaan sampel najis. Pemeriksaan ini akan membantu doktor dalam menentukan diagnosis sekiranya pendarahan tidak dapat dilihat oleh mata kasar.
  • Angiografi. Angiografi adalah pemeriksaan sinar-X (sinar-X) yang didahului dengan suntikan cecair kontras ke dalam urat pesakit. Cecair ini akan membantu doktor melihat keadaan saluran darah pesakit dengan lebih jelas.
  • endoskop. Endoskopi dapat dilakukan dengan memasukkan endoskopi (tiub fleksibel yang dilengkapi dengan kamera) melalui mulut atau rektum, atau dengan meminta pesakit menelan kapsul yang berisi kamera kecil, untuk memeriksa saluran pencernaan. Endoskopi akan dilakukan oleh ahli gastroenterologi.
  • Ujian pengimejan. Doktor juga boleh menjalankan ujian pencitraan, seperti imbasan CT, untuk mencari sumber pendarahan.

Dalam kes yang jarang berlaku, pendarahan gastrousus cukup parah, dan sumber pendarahan tidak dapat ditentukan oleh pemeriksaan di atas. Dalam keadaan ini, doktor boleh melakukan pembedahan untuk melihat usus pesakit.

Rawatan Pendarahan gastrousus

Salah satu tujuan rawatan pendarahan gastrointestinal adalah menggantikan darah dan cecair yang hilang akibat pendarahan. Sekiranya pendarahan teruk, pesakit mungkin memerlukan cecair intravena dan perjalanan darah. Pada pesakit dengan gangguan pembekuan darah, doktor mungkin memberikan transfusi platelet atau faktor pembekuan.

Rawatan pendarahan gastrousus juga bertujuan menghentikan pendarahan. Terdapat beberapa kaedah untuk menghentikan pendarahan. Doktor akan memilih salah satu daripada beberapa kaedah di bawah, berdasarkan penyebab dan kawasan pendarahan, iaitu:

  • Elektrokauterisasi.Elektrokauterisasi adalah tindakan menutup saluran darah menggunakan arus elektrik untuk menghentikan pendarahan. Kaedah ini digunakan untuk pendarahan dari ulser peptik, diverticulitis, atau polip usus.
  • Suntikan sclerotherapy. Skleroterapi suntikan dilakukan dengan menyuntik ubat, seperti polidokanol atau natrium tetradecyl sulfate, ke dalam vena di esofagus. Kaedah ini digunakan untuk merawat pendarahan akibat varises esofagus atau buasir.

Untuk kes pendarahan gastrointestinal atas, pesakit boleh diberi suntikan PPI (perencat pam proton), seperti esomeprazole, untuk menekan pengeluaran asid gastrik. Setelah sumber pendarahan diketahui, doktor akan menentukan sama ada PPI harus diteruskan atau tidak.

Komplikasi pendarahan gastrousus

Pendarahan gastrointestinal dapat menyebabkan sejumlah komplikasi serius jika tidak ditangani dengan segera. Dalam kes pendarahan gastrointestinal kronik, penderita mungkin mengalami anemia, keadaan kekurangan sel darah merah yang berpotensi mengancam nyawa.

Sementara itu, dalam pendarahan gastrousus akut yang tidak dirawat dengan cepat, pesakit akan kehilangan darah dengan cepat. Keadaan ini menyebabkan pening dan lemah. Pesakit juga mungkin mengalami sakit perut dan sesak nafas. Sekiranya keadaan ini tidak diubati, risiko kejutan yang membawa kepada kematian akan meningkat.

Pencegahan Pendarahan gastrousus

Pencegahan pendarahan gastrointestinal bergantung kepada penyebabnya, termasuk yang berikut:

  • Makan makanan yang sihat dan berserat tinggi, seperti biji-bijian, sayur-sayuran dan buah-buahan
  • Jangan terlalu kuat semasa membuang air besar
  • Cuba jangan berbaring selepas makan, sekurang-kurangnya 2 jam, untuk mengelakkan asid perut naik
  • Rujuk aspirin dengan doktor sebelum mengambilnya, kerana berisiko menyebabkan ulser perut.
  • Lakukan kolonoskopi seperti yang disyorkan untuk mencegah barah usus besar
  • Elakkan minum minuman beralkohol
  • Minum air yang banyak
  • Berhenti merokok.