Keluarga

Bayi dibalut dengan tali pusat. Adakah Berbahaya?

Salah satu komplikasi yang selalunya berlaku semasa melahirkan anak adalahbayi terjerat di tali pusat.Ini sering menimbulkan kebimbangan kepada wanita hamil. Namun, adakah keadaan ini berbahaya?

Tali pusat membentang dari pusar di perut janin ke plasenta. Semasa dalam kandungan, tali pusat menjadi penghubung antara janin dan ibu untuk membawa oksigen dan nutrien dari plasenta ke aliran darah bayi. Tali pusat juga berfungsi untuk membawa darah kotor dari badan bayi kembali ke plasenta.

Memusing tali pusat berlaku apabila tali pusat melilit leher janin hingga 360 darjah. Punca utamanya adalah kerana janin terlalu aktif untuk bergerak atau ukuran bayi semakin besar. Oleh itu, pemintalan tali pusat cenderung berlaku pada usia kehamilan kemudian.

Beberapa faktor lain yang dapat meningkatkan risiko bayi mengalami keadaan ini adalah kehamilan berganda, cairan ketuban berlebihan, tali pusat yang terlalu panjang, atau keadaan tali pusat tidak baik.

Perbezaan Antara Gegelung Berbahaya dan Tidak Berbahaya

Wanita hamil mungkin bimbang jika janin terjerat oleh tali pusatnya sendiri. Dalam beberapa keadaan, janin yang terjerat di tali pusat boleh memberi kesan buruk, tetapi kadang-kadang ada bayi yang dililit tali pusat tetapi kondisinya normal. Berikut adalah perbezaan antara ikatan tali pusat pada bayi yang berbahaya dan yang tidak:

Kelainan yang mungkin memberi kesan buruk pada janin

Keadaan bayi yang dililit tali pusat adalah berbahaya sekiranya gelung di leher terlalu ketat. Terutama jika terdapat lebih dari satu gegelung di lehernya, sehingga dia menjadi kurang aktif. Keadaan ini boleh menyebabkan janin mati di dalam rahim.

Keadaan lain yang memberi kesan buruk adalah jika gegelung membuat degupan jantung janin menjadi perlahan serta merta. Ini berlaku kerana tali pusat dapat meregangkan dan memampatkan semasa melahirkan, mengurangkan aliran darah ke atau dari badan bayi.

Memusingkan tali pusat disertai dengan masalah lain, seperti janin menelan mekonium atau najis pertamanya, juga merupakan keadaan yang berbahaya. Menghirup mekonium dapat menyukarkan janin untuk bernafas kerana saluran napasnya tersumbat dan terganggu oleh najis.

Sekiranya sentuhan tali pusat yang berbahaya ini berlaku, maka bayi boleh mengalami gangguan janin. Dalam kes ini, doktor perlu memantau keadaan bayi di dalam kandungan. Sekiranya tidak ada peningkatan, maka doktor akan membuang bayi secepat mungkin dengan pembedahan caesar.

Gelung yang tidak membahayakan janin

Menjelang kelahiran, wanita hamil mungkin tidak menyedari bahawa tali pusat telah melilit leher bayi. Namun, jangan bimbang dulu. Sebilangan besar bayi melalui tahap ini dengan lancar dan persalinan dapat berjalan normal.

Tanda-tanda putaran tali pusat tidak berbahaya adalah jika bayi masih aktif bergerak dan degupan jantungnya normal. Sekiranya ini berlaku, bayi dengan ikatan tali pusat dapat dilahirkan dengan sihat dan mendapat skor Apgar yang baik.

Dalam kebanyakan kes, tali pusat yang melilit leher janin masih longgar dan tidak berbahaya, oleh itu doktor dapat membuang tali pusat dengan mudah semasa bersalin.

Putaran tali pusat hanya dapat dikesan dengan ultrasound semasa mengandung atau ketika bayi dilahirkan. Sekiranya bayi didapati terjerat di tali pusat semasa mengandung, tidak perlu panik. Tali pusat mungkin jatuh sendiri sebelum bersalin. Itulah sebabnya, pemeriksaan kehamilan secara rutin kepada pakar obstetrik perlu dilakukan.

Sekiranya bayi terjerat di tali pusat, doktor akan melakukan pemantauan secara berkala untuk menentukan perkembangan keadaan bayi di dalam rahim, dan menentukan sama ada bayi perlu dilahirkan segera atau tidak.