Keluarga

Kenali Tanda-tanda Shopaholic dan Cara Mengatasinya

Ramai orang tidak mengetahui tanda dan cara mengatasinya shopaholic. Sebenarnya, tingkah laku ketagihan membeli-belah ini adalah perkara biasa. Sekiranya dibiarkan, shopaholic boleh menyebabkan pelbagai masalah dalam kehidupan penghidap, baik dari segi ekonomi dan sosial.

Ketagihan membeli-belah atau shopaholic termasuk satu jenis gangguan kawalan impuls dalam membeli sesuatu. Keadaan ini diakui sebagai gangguan jiwa pada awal abad ke-20, dan hingga kini penghidapnya sering meningkat dengan perkembangan perbelanjaan di talian.

Orang yang dikelaskan sebagai shopaholic jadikan belanja sebagai kaedah utama untuk mendapatkan kepuasan dan kebahagiaan. Walaupun begitu, kesenangan yang diperoleh hanya sementara.

Tanda-tanda Shopaholic

Shopaholic sering wujud bersama dengan gangguan mental yang lain, seperti gangguan kecemasan, kemurungan, gangguan obsesif-kompulsif (OCD), atau gangguan pesta minum-minum makan. Selalunya shopaholic mula muncul pada akhir remaja dan dewasa awal (di bawah umur 30 tahun).

Kesukaran atau bahkan ketidakupayaan untuk mengawal keinginan untuk membeli barang berlebihan adalah ciri utama seseorang shopaholic. Manakala tanda atau ciri lain adalah:

1. Mempunyai harga diri Yang rendah

A shopaholic biasanya mempunyai harga diri rendah, jadi dia sering melihat dirinya kekurangan sesuatu. Oleh itu, penghidap shopaholic biasanya berbelanja dengan tujuan untuk merasa lengkap dan meningkatkan harga diri mereka.

2. Rasa kegembiraan yang tinggi selepas membeli-belah

Seperti semua jenis ketagihan, a shopaholic sering menggunakan belanja sebagai cara untuk menenggelamkan emosi yang tidak menyenangkan dan mengisi kekosongan emosi.

Biasanya, mood buruk yang disebabkan oleh pertengkaran, tekanan, atau kekecewaan memicu keinginan untuk berbelanja.

Apabila anda melihat item yang anda suka dan membelinya, a shopaholic dapat merasa gembira dan puas, lantas melupakan masalah. Perasaan kebahagiaan ini membuatnya sangat ketagihan sehingga terus berulang, terutama jika ada pencetus.

3. Rasa menyesal kerana membelanjakan lebih banyak, tetapi terus melakukannya

Walaupun merasa sangat gembira setelah membeli-belah, tidak lama kemudian shopaholic biasanya akan merasa kecewa dan menyesali perbuatannya. Sebaliknya, ketika dia tidak dapat berbelanja, dia cenderung marah, kecewa, kesal, tidak dapat menikmati hidup, dan bahkan jatuh tertekan.

Jadi, walaupun menyedari bahawa tingkah laku berbelanja yang berlebihan dan merugikan adalah masalah yang mesti dihentikan, a shopaholic akan terus melakukannya pada masa akan datang.

4. Berbelanja secara rahsia

Kemajuan membeli-belah di talian yang semakin pantas dapat menyokong dan mempermudahnya shopaholic untuk menyembunyikan pembelian. Ini biasanya dilakukan kerana dia merasa bersalah atas kelakuannya.

A shopaholic juga cenderung lebih suka berbelanja sendiri daripada memalukan diri sendiri dengan berbelanja dengan orang lain.

5. Pengurusan kewangan yang lemah

Seperti ketagihan lain, masalah kewangan juga akan timbul kerana perbelanjaan yang tidak terkawal. A shopaholic merasakan bahawa dia tidak dapat berhenti berbelanja dan masih akan menghabiskan lebih banyak wang untuk membeli-belah, bahkan terperangkap dalam hutang.

6. Mengalami masalah dengan orang lain kerana tingkah laku membeli-belah mereka

Biasanya orang sekeliling shopaholic Mereka akan merasa canggung dalam tingkah laku mereka, misalnya membeli barang yang tidak penting, memaksa mereka membeli barang yang di luar kemampuan mereka, atau sering meminjam wang untuk membeli-belah.

Walaupun tidak bermaksud menipu atau mencederakan orang di sekelilingnya, shopaholic boleh dikucilkan kerana tingkah lakunya. Bahkan mereka yang paling dekat dengannya akan merasa letih kerana teguran atau pertengkaran tidak dapat menghentikan tabiat buruknya.

Sebagai tambahan kepada yang disebutkan di atas, tanda-tanda lain yang dimiliki oleh a shopaholic adalah kecenderungan untuk menghabiskan sebahagian besar waktunya hanya untuk membeli-belah, dan merancang atau memikirkan untuk membeli barang secara berterusan.

Cara mengatasi Shopaholic

Berhenti membeli-belah sahaja tidak dapat mengatasi ketagihan membeli-belah yang dialami oleh seseorang shopaholic. Rawatan untuk ketagihan membeli-belah biasanya dilakukan mengikut tahap keparahan dan punca masalah.

Berikut adalah beberapa langkah yang boleh anda lakukan untuk menghilangkan ketagihan membeli-belah:

  • Menyedari dan menyedari bahawa tingkah laku ini boleh membahayakan anda dan mesti segera dihentikan.
  • Bercakap tentang masalah anda dan apa yang mencetuskannya dengan orang terdekat yang boleh anda percayai.
  • Minta pertolongan keluarga untuk mengawal perbelanjaan dana.
  • Cari kaedah alternatif untuk mengalihkan masa lapang anda dari membeli-belah, seperti menonton filem atau membaca.
  • Berehatlah apabila ada pencetus yang membuat anda merasa kecewa kerana anda benar-benar ingin membeli atau tidak dapat membeli sesuatu.
  • Elakkan menggunakan kad kredit dan simpan sejumlah kecil wang sehingga anda tidak dapat membeli secara impulsif.
  • Belanja hanya dengan rakan atau ahli keluarga yang pandai berjimat cermat dan mengawal perbelanjaan.

Anda mungkin tidak menyedari bahawa tingkah laku keluarga atau keluarga anda termasuk shopaholic. Oleh itu, fahami tanda-tandanya. Sekiranya tidak ditangani dengan segera, shopaholic boleh mengakibatkan masalah kewangan yang besar.

Terutama semasa wabak ketika aktiviti sangat terhad di rumah, banyak orang lari dengan berbelanja untuk mengatasi kebosanan atau kekosongan. Sekiranya anda atau orang yang dekat dengan anda mempunyai tanda shopaholic, jangan teragak-agak untuk berjumpa dengan pakar psikologi atau psikiatri.