Kehidupan yang sihat

3 Mitos Cuka Sari Apel dan Fakta di Sebalik Mereka

Terdapat banyak mitos cuka sari apel untuk kesihatan yang beredar di masyarakat. Sebenarnya, tidak sedikit orang yang mempercayainya. Namun, sebelum anda menggunakan cuka sari apel untuk merawat keadaan tertentu, terlebih dahulu mengetahui fakta mitos yang beredar.

Cuka sari apel dibuat dengan memerah epal segar untuk mengekstrak jusnya. Selanjutnya, air epal akan melalui proses penapaian dengan bantuan bakteria dan ragi. Dari proses ini, cairan berasid, berbau pedas, dan coklat jernih dihasilkan yang disebut cuka sari apel.

Mitos Cuka Epal

Tidak sedikit orang yang mengambil cuka sari apel kerana dipercayai mempunyai banyak manfaat kesihatan. Namun, tidak semua tuntutan cuka sari apel disokong oleh bukti saintifik yang mencukupi. Berikut adalah beberapa mitos cuka sari apel dan fakta di baliknya:

1 Mmenurunkan berat badan

Salah satu mitos cuka sari apel yang paling biasa adalah bahawa ia dapat menurunkan berat badan. Ini kerana cuka sari apel dipercayai dapat mengurangkan selera makan dan membakar lemak dengan lebih cepat, jadi elok memakannya ketika anda menurunkan berat badan.

Namun, dakwaan bahawa cuka sari apel bermanfaat untuk penurunan berat badan masih menjadi mitos. Sebenarnya, pelbagai kajian menunjukkan bahawa hasil diet yang dilakukan oleh orang yang mengonsumsi cuka sari apel berbeza-beza, jadi penyelidikan lebih lanjut diperlukan.

2. Menurunkan kadar kolesterol jahat dalam badan

Tahap kolesterol yang terlalu tinggi adalah salah satu pemicu peningkatan risiko beberapa penyakit, seperti penyempitan saluran darah, darah tinggi, dan penyakit jantung.

Nah, cuka sari apel dipercayai dapat menurunkan kadar kolesterol jahat dan trigliserida di dalam badan. Walau bagaimanapun, bukti untuk faedah cuka sari apel masih terhad kepada ujian makmal, jadi keberkesanan dan keselamatannya untuk manusia tidak diketahui secara pasti.

3. Mengawal tahap gula dalam darah

Mitos cuka sari apel seterusnya adalah mengawal kadar gula dalam darah dan meningkatkan kadar insulin di dalam badan.

Manfaat ini disokong oleh penyelidikan yang menunjukkan bahawa cuka sari apel dapat menekan peningkatan kadar gula dalam darah dan HbA1c, yang merupakan penanda tahap gula darah jangka panjang di dalam badan. Namun, penurunan yang berlaku hanya sedikit dan tidak terlalu ketara.

Oleh itu, cuka sari apel untuk mengawal kadar gula dalam darah hanya boleh dimakan di bawah pengawasan doktor dan tidak digunakan sebagai rawatan utama diabetes.

Selain beberapa mitos di atas, cuka sari apel juga dipercayai dapat menghilangkan jerawat, merawat jangkitan kuku bakteria, dan menyegarkan nafas. Namun, seperti mitos lain, tuntutan ini masih memerlukan penyelidikan lebih lanjut.

Cuka sari apel umumnya selamat untuk dimakan sebagai penambah rasa makanan, misalnya ditambahkan pada saus salad atau digunakan sebagai campuran sos mayonis.

Walaupun cukup selamat, pengambilan cuka sari apel yang berlebihan sebenarnya boleh menyebabkan masalah kesihatan. Ini kerana cuka sari apel mempunyai kandungan asid yang sangat tinggi, sehingga dapat mencetuskan masalah gastrointestinal, menyebabkan kerengsaan tekak, dan merosakkan email gigi.

Bukan hanya itu, cuka sari apel juga boleh menyebabkan interaksi ubat, apabila diambil bersama dengan ubat lain, seperti ubat diabetes dan ubat diuretik.

Oleh itu, jika anda ingin bertanya lebih lanjut mengenai mitos cuka sari apel atau ingin mengambil cuka sari apel untuk merawat masalah kesihatan tertentu, anda harus berjumpa dengan doktor terlebih dahulu untuk memastikan faedah dan keselamatannya.