Kesihatan

Memerhatikan Punca Batuk pada Bayi

Sebab bbatuk pada bayi boleh berbeza-beza. Ada yang tidak berbahaya, ada yang perlu diperhatikan. Oleh itu, ibu bapa perlu mengetahui apa yang menyebabkan batuk pada bayi dan mengenali batuk jenis apa yang berbahaya, sehingga mereka dapat mendapatkan rawatan yang tepat.

Pada dasarnya, batuk adalah reaksi semula jadi tubuh yang berguna untuk menjaga kebersihan saluran pernafasan. Keadaan ini umumnya sembuh sendiri setelah kotoran, kuman, atau virus di saluran pernafasan dikeluarkan dari saluran pernafasan.

Namun, jika batuk tidak hilang, ini mungkin menunjukkan masalah kesihatan tertentu.

Kmengenali jenis dan Sebab Batuk pada Bayi

Batuk pada bayi biasanya disertai dengan gejala lain, seperti demam, hidung tersumbat, sakit tekak, dan tidak ada selera makan. Seperti pada orang dewasa, batuk pada bayi dapat dibahagikan kepada dua jenis, iaitu:

batuk kering

Batuk kering pada bayi umumnya dipicu oleh jangkitan virus yang menyebabkan selesema atau selesema. Sebenarnya, ada penyelidikan yang menunjukkan bahawa bayi terdedah kepada selesema dan boleh mengalami hingga 7 selesema pada tahun pertama kehidupan.

Bayi terdedah kepada batuk kering kerana selesema kerana sistem imunnya belum terbentuk sepenuhnya sehingga mereka mudah dijangkiti. Selain selesema, batuk kering pada bayi juga dapat menjadi tanda keadaan kesihatan tertentu, seperti alergi, batuk rejan, croup, atau asma.

Batuk juga kadang-kadang boleh menjadi gejala COVID-19 pada bayi, tetapi penularan penyakit ini kepada bayi agak jarang terjadi.

Batuk dengan kahak

Batuk kahak pada bayi dapat menjadi tanda dia mengalami kerengsaan atau jangkitan pada saluran pernafasannya. Anda boleh mengetahui penyebabnya dengan melihat warna kahak.

Contohnya, batuk putih atau kahak yang jelas biasanya disebabkan oleh jangkitan virus, seperti selesema, ARI, atau bronkiolitis, serta kerengsaan saluran pernafasan akibat alergi atau terdedah kepada asap rokok.

Sementara itu, kahak kuning atau kehijauan umumnya disebabkan oleh jangkitan bakteria, misalnya pada sinusitis, radang paru-paru, atau bronkitis.

Batuk kahak merah atau kemerahan adalah syarat yang perlu diperhatikan. Ini menunjukkan bahawa terdapat pendarahan di saluran udara, paru-paru, atau perut bayi.

Cara Mudah Melegakan Batuk pada Bayi

Kini, semakin banyak jenis ubat batuk dan selsema dijual secara percuma. Namun, memandangkan risiko kesan sampingan, bayi dan kanak-kanak di bawah umur 6 tahun tidak digalakkan diberi ubat batuk atau selsema tanpa preskripsi doktor.

Ada beberapa cara mudah yang boleh anda lakukan di rumah untuk menghilangkan batuk pada bayi, iaitu:

  • Beri bayi lebih banyak susu ibu (ASI) untuk membantu tubuhnya melawan jangkitan
  • Biarkan bayi berehat dan tidur lebih lena
  • Gunakan pelembap di bilik tidur atau wap hangat untuk membantu membersihkan saluran udara bayi
  • Jauhkan bayi dari pencemaran dan bahan yang dapat mengganggu saluran pernafasan, seperti debu, asap rokok, atau asap kenderaan
  • Menitiskan larutan air garam suam atau garam steril ke dalam hidung bayi untuk melegakan batuk yang disertai dengan selsema

Tanda-Tanda Bahaya Semasa Batuk Bayi

Walaupun batuk dikenali sebagai reaksi semula jadi badan, ada beberapa tanda bahaya yang harus diperhatikan ketika bayi mengalami batuk, termasuk:

  • Jangan mahu menyusui sehingga anda mengalami dehidrasi, yang dapat ditunjukkan oleh mulut dan bibir kering, tidak ada air mata ketika menangis, kelihatan sangat lemah, dan lampin masih kering walaupun telah digunakan lebih dari 6 jam
  • Demam tinggi dan bertahan lebih dari 3 hari, terutama pada bayi di bawah usia 3 bulan
  • Batuk sehingga muntah
  • Nampak pucat atau kebiruan
  • Sesak nafas atau berdehit
  • Batuk dengan kahak kuning, hijau, atau coklat

Di samping itu, terdapat juga keadaan batuk yang berbahaya dan mudah merebak, iaitu batuk rejan dan difteria. Anda mesti tahu, kanak-kanak di bawah umur 5 tahun, termasuk bayi, berisiko tinggi mendapat difteria.

Untuk mengelakkan berlakunya pelbagai penyakit yang boleh menyebabkan batuk pada bayi dan kanak-kanak, lengkapkan imunisasi anak anda mengikut jadual. Sekiranya batuk anak anda disertai dengan beberapa gejala atau tanda bahaya seperti di atas, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang tepat.