Kesihatan

Waspadalah terhadap Gejala Ageusia dalam COVID-19

Ageusia dalam COVID-19 dicirikan oleh hilangnya deria rasa. Walaupun bukan gejala yang berbahaya, usiausia dapat menyukarkan penghidap untuk mengenali makanan yang sesuai untuk dimakan dan berisiko kekurangan nutrisi kerana penurunan selera makan.

Ageusia adalah istilah untuk menggambarkan keadaan di mana deria rasa hilang sepenuhnya. Ini menjadikan orang yang mengalaminya tidak dapat merasakan apa-apa rasa dari makanan atau minuman yang mereka makan.

Sejauh ini, beberapa kajian menunjukkan bahawa ageusia sering terjadi pada hari ke-4 setelah gejala awal jangkitan virus Corona muncul, seperti sakit kepala, demam, dan batuk.

Ageusia secara amnya akan reda dalam 7-21 hari. Walau bagaimanapun, gejala ini dapat berlanjutan walaupun penghidap COVID-19 telah dinyatakan sembuh.

Selain dijangkiti virus Corona, usiausia juga dapat dialami oleh orang yang memiliki masalah kesihatan lain, seperti kekurangan asupan zink, diabetes, penyakit Crohn, atau hipotiroidisme.

Punca Ageusia dalam COVID-19

Sehingga kini, penyebab usiausia pada pesakit dengan COVID-19 tidak diketahui dengan pasti. Walau bagaimanapun, disyaki bahawa keadaan ini berkaitan dengan ACE2 (enzim penukaran angiotensin 2) yang boleh dijumpai di semua bahagian rongga mulut, terutamanya permukaan lidah.

Salah satu peranan ACE2 adalah membantu lidah mengenali pelbagai jenis rasa. Namun, sebaliknya, enzim ini juga disebut sebagai pintu bagi virus Corona memasuki tubuh.

Ini kerana virus Corona menjangkiti tubuh manusia dengan mengikat ACE2. Proses pengikatan ini akan merosakkan sel rasa pada lidah, sehingga lidah kehilangan kemampuannya untuk mengenali rasa.

Selain itu, penyebab lain dari usiausia adalah kehilangan fungsi deria bau pada penghidap COVID-19 kerana kemasukan virus Corona ke dalam badan melalui rongga hidung.

Apabila deria bau tidak dapat mengesan aroma makanan yang dimakan, deria rasa juga akan sukar untuk mengenali rasa makanan tersebut. Inilah sebab mengapa sesetengah orang dengan COVID-19 mengalami usiausia dan anosmia pada masa yang sama.

Cara Memproses Makanan Semasa Mengalami Ageusia

Ageusia sebenarnya diklasifikasikan sebagai salah satu gejala COVID-19 yang tidak berbahaya. Namun, hilangnya deria rasa dalam mengesan rasa akan menyebabkan penghidap COVID-19 mengalami kesukaran untuk mengenali makanan yang masih sesuai untuk dimakan.

Keadaan ini menjadikan penderita COVID-19 berisiko mengalami keracunan kerana memakan makanan yang tidak sengaja terkontaminasi kuman, terutama jika pesakit mengasingkan diri dan menyediakan makanannya sendiri.

Berikut adalah panduan memproses makanan jika anda menghidap COVID-19 dan mengalami usiausia:

  • Basuh tangan, peralatan memasak, dan peralatan makanan menggunakan sabun dan air mengalir, sebelum dan selepas digunakan.
  • Bersihkan makanan terlebih dahulu sebelum memasaknya.
  • Elakkan memasak bahan makanan, seperti daging, ayam, makanan laut, atau sayur-sayuran yang telah berubah warna dan tekstur.
  • Pastikan bahan dimasak sama rata, terutama ketika memasak daging, ayam, telur, dan makanan laut.

Sekiranya anda ingin makan makanan yang dibungkus, pastikan mereka tidak melewati tarikh luput. Makanan atau minuman yang dibungkus juga harus dimakan sebaik sahaja membuka penutupnya. Sekiranya ada yang tersisa, simpan di dalam peti sejuk.

Di samping itu, bahan makanan mentah yang mudah tercemar, seperti daging dan ikan, harus disimpan secara berasingan di peti sejuk beku. Ini penting kerana bakteria dapat bergerak dengan mudah dari makanan mentah dan mencemari makanan yang dimasak.

Cara Menambah Selera Ketika Mengalami Ageusia

Bukan sahaja sukar untuk memproses makanan, usiausia juga dapat menyebabkan penderita COVID-19 tidak mempunyai selera makan. Sebenarnya, pengambilan makanan berkhasiat sangat diperlukan untuk meningkatkan daya tahan tubuh dalam melawan jangkitan virus Corona.

Untuk meningkatkan selera makan ketika mengalami usia, penghidap COVID-19 dapat mencuba beberapa cara, seperti menggunakan bahan makanan berwarna terang untuk menjadikan masakan kelihatan lebih menarik atau memilih untuk makan makanan yang diinginkan atau disukai.

Sementara itu, jika aduan ageusia tidak disertai dengan hilangnya deria bau, ramuan atau rempah dengan aroma yang kuat boleh dicampurkan ke dalam makanan untuk merangsang otak untuk mengingat kembali rasa makanan yang dimakan. Oleh itu, selera makan juga dapat meningkat.

Ageusia dalam COVID-19 bukanlah gejala yang berbahaya. Walau bagaimanapun, keadaan ini juga tidak boleh diabaikan, terutama jika ia menyebabkan anda kehilangan selera makan dan menyebabkan penurunan berat badan atau kekurangan zat makanan. Oleh itu, berjumpa doktor sekiranya anda mengalaminya.