Keluarga

Semua Wanita Hamil Berisiko Keracunan Kehamilan

Keracunan kehamilan adalah keadaan perubatan yang mempengaruhi sekitar 8 peratus wanita hamil di seluruh dunia. Sekiranya tidak dikesan dan dirawat lebih awal, keadaan ini boleh memberi kesan berbahaya kepada kesihatan ibu dan janin.

Keracunan kehamilan adalah istilah yang sebelumnya digunakan untuk menggambarkan preeklamsia. Keadaan ini boleh muncul setelah kehamilan memasuki usia lebih dari 20 minggu, pada akhir trimester kedua atau ketiga.

Kehamilan yang berpotensi berbahaya ini tidak dapat dicegah, dan secara amnya akan hilang setelah bayi dilahirkan. Namun, kadang-kadang ada wanita yang masih mengalami preeklampsia walaupun bayi dilahirkan.

Gejala Keracunan Kehamilan

Gejala keracunan kehamilan sangat berbeza dan berbeza bagi setiap wanita hamil. Malah seorang wanita hamil boleh mengalami keracunan kehamilan tanpa merasakan sebarang gejala.

Walau bagaimanapun, tanda-tanda umum preeklamsia adalah proteinuria atau protein tinggi dalam air kencing dan tekanan darah tinggi (hipertensi) pada wanita hamil. Tanda-tanda ini biasanya hanya dapat dikesan ketika menjalani pemeriksaan kehamilan secara rutin. Oleh itu, wanita hamil perlu memeriksa kehamilan secara berkala kepada doktor.

Di samping itu, wanita hamil yang mengalami keracunan kehamilan mungkin mengalami gejala berikut:

  • Penglihatan terjejas atau penglihatan kabur.
  • Sakit betul-betul di bawah tulang rusuk.
  • Sakit kepala yang teruk.
  • Sakit perut.
  • Susah bernafas.
  • Jumlah air kencing menurun semasa membuang air kecil.
  • Edema atau pembengkakan muka, tangan, dan kaki.

Punca sebenar keracunan kehamilan masih menjadi misteri. Tetapi setakat ini, para pakar mengesyaki preeklamsia terjadi disebabkan oleh plasenta yang tidak berkembang dengan baik kerana gangguan pada saluran darah. Apabila terdapat gangguan pada plasenta, aliran darah antara ibu dan bayi terganggu. Keabnormalan ini dianggap sebagai faktor penyumbang kepada preeklamsia.

Orang yang Berisiko Keracunan Kehamilan

 Terdapat beberapa faktor yang menjadikan beberapa wanita lebih berisiko mengalami keracunan kehamilan, iaitu:

  • Mengandung berumur lebih dari 40 tahun atau di bawah 20 tahun.
  • Jeda antara kehamilan semasa dan sebelumnya lebih dari 10 tahun.
  • Mengandung anak kembar.
  • Menghidap penyakit tertentu, seperti hipertensi, penyakit buah pinggang, sindrom antiphospholipid, lupus, atau diabetes sebelum hamil.
  • Pernah mengalami preeklamsia pada kehamilan sebelumnya.
  • Obesiti.
  • Mengandung buat kali pertama.
  • Mempunyai keluarga (kakak atau ibu) yang menghidap preeklamsia.

Sekiranya anda berisiko tinggi untuk keracunan kehamilan, maka anda perlu berjumpa pakar sakit puan untuk pemeriksaan lebih lanjut. Untuk mengurangkan risiko keracunan kehamilan, doktor mungkin memberi anda aspirin dosis rendah (75 mg) setiap hari, bermula dari bulan ketiga kehamilan sehingga bayi dilahirkan.

Perlu diingat, tujuan pemberian aspirin adalah sebagai upaya pencegahan, dan bukan untuk merawat keracunan kehamilan. Jangan mengambil aspirin melainkan jika doktor anda menasihati anda.

Sekiranya keadaan ini tidak dirawat lebih awal, ia boleh menjadi komplikasi serius yang disebut eklampsia. Sekiranya ia mempengaruhi organ, seperti otak, hati, dan ginjal, keracunan kehamilan boleh membawa akibat yang serius dan mengancam nyawa.