Kehidupan yang sihat

Serangan Panik: Punca, Gejala, dan Cara Mencegahnya

Serangan panik adalah keadaan apabila seseorang merasa sangat takut dan cemas secara tiba-tiba. Gangguan ini sering membuat penderita merasa tidak berdaya malah kehilangan kesedaran. Oleh itu, adalah penting untuk mengetahui sebab dan gejala serangan panik supaya ia dapat dicegah.

Serangan panik adalah perasaan ketakutan, kegelisahan, kegelisahan, atau kegelisahan yang tiba-tiba dan berlebihan. Tidak seperti reaksi emosi yang normal, gejala serangan panik boleh menjadi sangat teruk sehingga orang yang mengalaminya menjadi tidak berdaya dan sering merasa pingsan.

Sebab dan Gejala Serangan Panik

Apabila berada dalam situasi yang dianggap berbahaya, tubuh manusia akan menghasilkan hormon adrenalin. Hormon ini boleh menyebabkan pelbagai kesan, seperti meningkatkan kewaspadaan dan ketajaman deria, meningkatkan tenaga, dan membuat degupan jantung dan pernafasan lebih cepat.

Reaksi ini akan membuat seseorang merasa lebih waspada atau panik sebentar. Biasanya, reaksi ini akan reda setelah faktor pencetus gejala panik diselesaikan.

Namun, ada sebilangan orang yang merasa panik secara tiba-tiba walaupun mereka tidak menghadapi situasi atau keadaan yang mengancam nyawa mereka. Keadaan ini disebut gangguan panik atau serangan panik.

Sehingga kini, belum diketahui apa yang menyebabkan serangan panik. Walau bagaimanapun, keadaan ini diketahui lebih berisiko pada orang yang mempunyai sejarah serangan panik dalam keluarga mereka atau orang yang mengalami trauma psikologi.

Apabila serangan panik berlaku, seseorang mungkin mengalami gejala fizikal berikut:

  • Berdebar-debar dada (berdebar-debar)
  • Badan bergetar dan berpeluh banyak
  • Nafas menjadi lebih pantas
  • Pening
  • Sakit dada
  • Hilang selera makan
  • Mual

Selain merasakan pelbagai gejala fizikal di atas, serangan panik juga dapat membuat penderita mengalami pelbagai gejala psikologi, seperti:

  • Tegang atau gementar
  • Tidak boleh berehat
  • Kesukaran menumpukan perhatian atau fokus
  • Bimbang terlalu banyak
  • Mahu pengsan atau seolah-olah hidupnya akan berakhir
  • Susah tidur
  • Lemah dan merasa tidak berdaya

Gejala serangan panik sering serupa dengan gejala serangan jantung. Walau bagaimanapun, kedua-dua syarat ini adalah perkara yang berbeza.

Serangan jantung secara amnya akan menyebabkan gejala sakit dada secara tiba-tiba yang merebak ke rahang, leher, atau bahu disertai dengan peluh sejuk. Sementara itu, gejala sakit dada akibat serangan panik hanya muncul di dada dan diikuti dengan munculnya kegelisahan dan ketakutan yang sangat kuat.

Untuk mengetahui sama ada gejala yang anda alami adalah gejala serangan panik atau serangan jantung, segera berjumpa doktor. Untuk mengesahkan diagnosis, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal dan pemeriksaan sokongan yang terdiri daripada elektrokardiogram (ECG) dan ujian darah.

Cara Mencegah dan Mengawal Serangan Panik

Serangan panik adalah masalah psikologi yang perlu dirawat oleh ahli psikologi dan psikiatri. Untuk mengatasi keadaan ini, doktor boleh melakukan psikoterapi dan memberi ubat untuk mencegah dan mengatasi gejala panik yang timbul.

Di samping itu, anda juga boleh mencuba cara berikut untuk menenangkan diri dan menangani serangan panik yang timbul:

1. Mengatur pernafasan

Tarik nafas secara mendalam melalui hidung anda, tahan selama 5-10 saat, kemudian hembuskan perlahan-lahan melalui mulut anda. Lakukan senaman pernafasan ini sambil memejamkan mata sehingga anda merasa lebih tenang.

Bukan hanya untuk melegakan serangan panik, anda juga dapat melakukan senaman pernafasan secara berkala setiap hari untuk mencegah serangan panik.

2. Menggunakan teknik relaksasi otot

Sama seperti teknik pernafasan, teknik relaksasi otot juga dapat membantu melegakan serangan panik. Teknik ini dilakukan dengan mengetatkan otot badan tertentu selama 5-10 saat, kemudian melepaskannya dengan perlahan.

Contohnya, dengan mengepalkan penumbuk dengan erat untuk merehatkan otot tangan atau memiringkan kepala sejauh mungkin untuk merehatkan otot leher anda.

3. Mengalihkan perhatian

Apabila serangan panik menyerang, cuba mengalihkan perhatian anda dari kegelisahan dan ketakutan anda dengan sesuatu yang anda nikmati. Contohnya, dengan mendengar muzik, bersenam, atau melakukan yoga dan meditasi.

4. Melatih fokus

Ketika serangan panik menyerang, beberapa orang merasa lebih baik untuk memusatkan pikiran mereka pada objek. Caranya, pilih objek di tempat kejadian yang paling jelas kelihatan.

Contohnya, anda memilih untuk fokus pada jam dinding. Perhatikan bagaimana tangan jam bergerak dan terangkan dalam fikiran anda apa warna, bentuk, dan ukuran jam itu. Tumpukan semua pemikiran anda pada objek ini sehingga gejala panik mereda.

5. Aromaterapi pernafasan

Aroma lavender terkenal dengan kesan menenangkan dan menghilangkan tekanan, sehingga membantu badan untuk berehat. Sapukan minyak pati lavender di lengan anda ketika panik menyerang dan menyedut aroma. Selain aroma lavender, anda juga boleh mencuba pelbagai aroma yang anda suka.

Untuk mengelakkan serangan panik, anda juga disarankan untuk melakukan petua berikut:

  • Makan makanan dengan kerap.
  • Hadkan atau elakkan pengambilan minuman berkafein, seperti kopi.
  • Bersenam secara berkala.
  • Cukup rehat dengan tidur selama 7-9 jam setiap malam.
  • Berhenti merokok dan jangan minum alkohol.
  • Elakkan pelbagai faktor yang boleh mencetuskan tekanan.

Sekiranya serangan panik berlaku sekali-sekala, keadaan ini masih boleh dianggap normal dan akan hilang dengan sendirinya. Walau bagaimanapun, anda perlu waspada jika serangan panik kerap berlaku atau jika ia menjadi lebih teruk dan menyebabkan gejala kemurungan atau ideasi bunuh diri.

Sekiranya anda mengalami serangan panik, anda harus segera berjumpa dengan pakar psikiatri untuk mendapatkan rawatan yang tepat.