Kesihatan

Dysarthria - Gejala, sebab dan rawatan

Dysarthria adalah gangguan sistem saraf yang mempengaruhi otot yang berfungsi untuk pertuturan. Ini menyebabkan gangguan pertuturan pada penghidap. Dysarthria tidak mempengaruhi kecerdasan atau tahap pemahaman penghidapnya, tetapi masih tidak mengesampingkan penghidap keadaan ini yang mengalami gangguan pada kedua-dua perkara ini.

Gejala dysarthria

Beberapa simptom yang biasa dirasakan oleh penghidap disartria adalah:

  • Suara serak atau hidung
  • Nada monoton
  • Irama bercakap yang tidak biasa
  • Bercakap terlalu pantas atau bercakap terlalu perlahan
  • Tidak dapat bercakap dengan kelantangan yang kuat, atau bahkan dengan suara yang rendah.
  • Perbincangan yang tidak jelas
  • Kesukaran menggerakkan lidah atau otot muka
  • Kesukaran menelan (disfagia), yang boleh menyebabkan air liur tidak terkawal

Punca Dysarthria

Pesakit disartria mengalami kesukaran untuk mengawal otot-otot pertuturan, kerana bahagian otak dan saraf yang mengawal pergerakan otot-otot ini tidak berfungsi dengan normal. Beberapa keadaan perubatan yang boleh menyebabkan gangguan ini adalah:

  • Kecederaan kepala
  • jangkitan otak
  • Barah otak
  • strok
  • Sindrom Guillain-Barre
  • Penyakit Huntington
  • Penyakit Wilson
  • penyakit Parkinson
  • penyakit Lyme
  • Sklerosis Lateral Amyotrophic (ALS) atau penyakit Lou Gehrig
  • Distrofi otot
  • Myasthenia gravis
  • Sklerosis berbilang
  • Kelumpuhan otak (cpalsi serebrum)
  • Lumpuh Bell
  • Kecederaan pada lidah
  • Penyalahgunaan NAPZA.

Secara umum, berdasarkan lokasi kerosakan yang menyebabkan disarthria, keadaan ini dapat dibahagikan kepada beberapa jenis, iaitu:

  • Disarthria spastik. Ini adalah jenis dysarthria yang paling biasa. Disarthria spastik disebabkan oleh kerosakan pada serebrum. Selalunya, kerosakan itu disebabkan oleh kecederaan kepala yang teruk.
  • disarthria atauksKad Pengenalan. Disartria ataks muncul pada seseorang kerana adanya cerebellum, seperti keradangan, yang mengatur pertuturan.
  • Disarthria hipokinetik. Disarthria hipokinetik berlaku kerana kerosakan pada bahagian otak yang disebut ganglia basal. Salah satu contoh penyakit yang menyebabkan dysarthria hipokinetik adalah penyakit Parkinson.
  • Disarthria dyskinetic dan dystonic. Disarthria ini timbul kerana kelainan pada sel otot yang berperanan dalam kemampuan untuk bercakap.Satu contoh jenis dysarthria ini adalah penyakit Huntington.
  • Dysarthria flaksisi. Disartria yang lembap berpunca daripada kerosakan pada batang otak atau saraf periferal. Disarthria ini muncul pada pesakit dengan penyakit Lou Gehrig atau tumor saraf periferal. Di samping itu, penghidap myasthenia gravis mungkin juga mengalami disarthria yang lembik.
  • Disarthria bercampur. Ini adalah keadaan apabila seseorang menderita beberapa jenis disartria sekaligus. Disarthria bercampur boleh berlaku akibat kerosakan yang meluas pada tisu saraf, seperti kecederaan kepala, ensefalitis, atau strok yang teruk.

Diagnosis dysarthria

Doktor mengenal pasti tanda dan gejala klinikal yang dialami oleh pesakit sebagai langkah pertama dalam diagnosis.

Doktor akan menilai kemampuan bercakap dan menentukan jenis disarthria, dengan memeriksa kekuatan otot bibir, lidah, dan rahang ketika pesakit bercakap. Pesakit akan diminta untuk melakukan beberapa aktiviti, seperti:

  • Meletupkan lilin
  • Membilang nombor
  • Membuat pelbagai bunyi
  • Menyanyi
  • Menjelirkan lidahnya
  • Baca penulisan.

Doktor juga akan melakukan pemeriksaan neuropsikologi, iaitu pemeriksaan yang akan mengukur kemahiran berfikir, serta memahami perkataan, membaca, dan menulis.

Selanjutnya, beberapa ujian yang biasanya dilakukan oleh doktor untuk menentukan penyebab disarthria adalah:

  • ujian pencitraan, seperti imbasan MRI atau CT, untuk mendapatkan gambaran terperinci mengenai otak, kepala, dan leher pesakit. Ini membantu doktor mengenal pasti gangguan pertuturan pesakit.
  • ujian air kencing dan darah, untuk mengenal pasti kehadiran jangkitan atau keradangan.
  • Tusukan lumbar. Doktor akan mengambil sampel cecair otak untuk siasatan lanjut di makmal.
  • Biopsi otak. Kaedah ini akan digunakan sekiranya terdapat tumor di otak. Doktor akan mengambil sampel tisu otak pesakit untuk melihat di bawah mikroskop.

Rawatan Dysarthria

Rawatan untuk penderita dysarthria dibezakan berdasarkan beberapa faktor, iaitu penyebab, keparahan gejala, dan jenis disartria yang diderita.

Fokus rawatan dysarthria adalah merawat penyebabnya, misalnya jika disebabkan oleh tumor, pesakit akan menjalani pembedahan untuk membuang tumor tersebut, menurut arahan doktor.

Pesakit disartria dapat menjalani terapi untuk meningkatkan kemahiran bertutur, sehingga mereka dapat berkomunikasi dengan lebih baik. Terapi yang dilakukan oleh pesakit akan disesuaikan dengan jenis dan keparahan disarthria, seperti:

  • Terapi untuk melambatkan kemampuan bercakap
  • Terapi untuk bercakap dengan lebih kuat
  • Terapi untuk bercakap dengan perkataan dan ayat yang lebih jelas
  • Terapi untuk melatih otot mulut yang lebih kuat
  • Terapi untuk meningkatkan pergerakan lidah dan bibir

Selain meningkatkan kemahiran bertutur, alternatif lain untuk meningkatkan komunikasi, pesakit dapat dilatih untuk menggunakan bahasa isyarat.

Untuk membantu berkomunikasi, terdapat beberapa perkara yang boleh dilakukan oleh pesakit disartria, termasuk:

  • Ucapkan satu topik sebelum menerangkan keseluruhan ayat supaya orang lain mengetahui topik apa yang sedang dibincangkan.
  • Jangan terlalu banyak bercakap ketika anda letih, kerana badan yang letih akan membuat percakapan sukar difahami.
  • Minta orang lain untuk memastikan bahawa orang lain benar-benar memahami apa yang anda katakan.
  • Bercakap dengan lebih perlahan dan dengan jeda, supaya perbualan menjadi jelas.
  • Membantu perbualan dengan menunjuk objek, gambar, atau tulisan.

Komplikasi dysarthria

Pesakit dengan dysarthria dapat mengalami penurunan kualiti hidup kerana menderita keadaan ini, seperti mengalami perubahan keperibadian, gangguan dalam interaksi sosial, dan gangguan emosi kerana kesukaran untuk berkomunikasi dengan orang lain. Selain itu, gangguan komunikasi boleh menyebabkan penderita disartria merasa terasing dan cenderung mendapat stigma buruk di persekitarannya.

Ini tidak terkecuali untuk kanak-kanak. Kesukaran berkomunikasi pada kanak-kanak boleh menyebabkan anak mengalami kekecewaan, serta perubahan emosi dan tingkah laku. Pendidikan dan perkembangan watak anak-anak dapat dipengaruhi oleh perkara-perkara ini, sehingga interaksi sosial anak-anak dapat mengalami halangan, terutama ketika anak-anak berkembang menjadi orang dewasa.

Untuk mengelakkan ini, penghidap dysarthria, baik orang dewasa maupun kanak-kanak, memerlukan sokongan dari keluarga dan orang terdekat untuk menjaga kualiti hidup mereka dan berkomunikasi dengan baik dengan persekitaran mereka.

Pencegahan disarthria

Walaupun penyebab dysarthria agak berbeza, beberapa jenis penyebab dysarthria dapat dicegah dengan tabiat dan gaya hidup yang sihat, seperti:

  • Bersenam secara berkala
  • Mengehadkan pengambilan minuman beralkohol
  • Jangan mengambil ubat tanpa preskripsi dari doktor
  • Makan lebih banyak buah-buahan dan sayur-sayuran
  • Berhenti merokok