Keluarga

Keperluan Besi untuk Bayi

Memenuhi keperluan zat besi bayi sangat penting untuk menyokong kesihatan dan pertumbuhan mereka. Sehingga kini, kekurangan zat besi pada bayi masih merupakan salah satu masalah pemakanan paling banyak di dunia. Tanpa zat besi yang mencukupi, bayi dapat mengalami anemia dan gangguan pertumbuhan dan perkembangannya.

Zat besi memainkan peranan penting dalam pembentukan hemoglobin, yang merupakan komponen sel darah merah yang membawa oksigen ke seluruh badan. Tanpa zat besi yang mencukupi, tubuh tidak dapat membuat hemoglobin. Akibatnya, tisu dan organ tubuh dapat mengalami kekurangan oksigen.

Terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko bayi kekurangan zat besi, iaitu:

  • Dilahirkan oleh ibu yang mengalami anemia semasa mengandung.
  • Lahir sebelum waktunya atau mempunyai berat lahir rendah.
  • Bayi mendapat susu ibu dari ibu yang kekurangan zat besi.
  • Terjejas penyerapan zat besi.
  • Bayi minum susu formula yang tidak diperkaya dengan zat besi.

Kekurangan zat besi pada bayi dan anak-anak dapat menyebabkan anemia, yang merupakan keadaan di mana tubuh kekurangan sel darah merah. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, keadaan ini boleh menyebabkan pelbagai masalah kesihatan dan gangguan dalam pertumbuhan dan perkembangan kanak-kanak.

Tanda dan Gejala Kekurangan Zat Besi pada Bayi

Tidak hanya dalam pembentukan hemoglobin dan sel darah merah, zat besi juga memiliki peranan penting untuk menyokong pertumbuhan dan fungsi saraf dan otak bayi.

Oleh itu, kekurangan zat besi pada bayi boleh menyebabkan mereka mengalami gangguan perkembangan terhadap kesukaran belajar dan bahasa.

Selain itu, terdapat beberapa tanda dan gejala lain yang dapat dialami oleh bayi jika dia kekurangan zat besi, iaitu:

  • Kulit pucat.
  • Tiada selera.
  • Tidak menambah berat badan atau sukar untuk menambah berat badan.
  • Lemah dan lesu.
  • Nampaknya kurang aktif atau jarang mahu bermain.
  • Lidah membesar atau bengkak.
  • Mempunyai sistem imun yang lemah atau kerap mengalami jangkitan.

Keperluan Besi pada Bayi

Semasa kelahiran, bayi mempunyai simpanan besi yang berasal dari darah ibu. Oleh itu, pengambilan makanan dan pemakanan ibu semasa mengandung adalah penting untuk kecukupan zat besi bayi.

Dalam enam bulan pertama kehidupan, bayi akan mendapat zat besi dari susu ibu. Selepas enam bulan, susu ibu sahaja tidak mencukupi untuk memenuhi pemakanan bayi. Oleh itu, pada usia ini bayi memerlukan zat besi tambahan dari makanan pejal (MPASI).

Berikut ini adalah keperluan zat besi untuk bayi mengikut usia mereka:

  • Umur 0-6 bulan memerlukan 0.3 mg zat besi sehari (dipenuhi melalui penyusuan susu ibu secara eksklusif).
  • Umur 7-11 bulan memerlukan 7-11 mg zat besi setiap hari.
  • Berumur 1-3 tahun (kanak-kanak) memerlukan 7 mg zat besi sehari.

Untuk memenuhi keperluan zat besi si kecil, anda boleh memberikan makanan pelengkap dari makanan yang kaya dengan zat besi, seperti:

  • Daging sapi, daging kambing, ayam, atau ikan.
  • Hati ayam atau hati lembu.
  • Telur.
  • Sayur-sayuran, seperti bayam, keciwis, brokoli.
  • Kekacang, seperti kacang ginjal dan kacang soya.
  • Tahu dan tempe.
  • Bijirin yang diperkaya dengan besi.
  • oatmeal.

Zat besi terbaik berasal dari sumber makanan haiwan kerana lebih mudah diserap oleh badan. Tetapi jika anda tidak dapat memberi zat besi kepada bayi anda, sayuran berdaun hijau yang mengandung banyak zat besi juga dapat menjadi pilihan.

Petua untuk Memenuhi Keperluan Besi pada Bayi

Untuk memenuhi keperluan zat besi pada bayi, berikut adalah perkara yang perlu dipertimbangkan:

  • Berimakanan yang mengandungi vitamin C

    Makanan yang kaya dengan vitamin C, seperti tomat, betik, jambu biji, dan jeruk, baik diberikan dengan makanan pelengkap yang mengandung zat besi. Ini kerana vitamin C dapat meningkatkan penyerapan zat besi oleh tubuh.

  • Hadkan penyediaan susu sebagai sumber pengambilan zat besi

    Susu mengandungi nutrien, tetapi bukan sumber zat besi yang baik. Jangan berikan susu lembu sebelum si kecil berumur 1 tahun kerana sukar dicerna. Jika diberikan setelah usia 1 tahun, bahagiannya juga perlu dibatasi, yang tidak lebih dari 700 ml sehari, dan cubalah memilih susu yang telah diperkaya dengan besi.

  • Elakkan memberi makanan pejal yang mengandungi zat besi dengan susu

    Penyediaan makanan yang mengandungi zat besi tidak boleh disertai dengan minum susu lembu atau teh. Kandungan kalsium yang tinggi dalam susu dapat menghalang penyerapan zat besi dari makanan pelengkap. Sementara teh mengandungi tanin yang juga dapat menghambat penyerapan zat besi. Penyelesaiannya, berikan susu lembu atau teh di luar makanan utama.

  • Beri makanan tambahan zat besi

    Walau bagaimanapun, pemberian suplemen zat besi kepada bayi mesti berdasarkan preskripsi dari pakar pediatrik.

Oleh kerana zat besi untuk bayi adalah salah satu nutrien penting untuk kesihatan dan pertumbuhannya, maka anda perlu memastikan pengambilan zat besi bayi anda mencukupi. Sekiranya anak anda berisiko kekurangan zat besi, misalnya, kerana sukar untuk dimakan (pemakan pemilih), cuba berjumpa dengan pakar pediatrik.