Kesihatan

Ketahui Langkah-Langkah Prosedur Pemindahan Hati

Pemindahan hati adalah salah satu rawatan untuk keadaan kegagalan hati atau hati. Prosedur ini merangkumi pembedahan besar dan tidak mudah dilakukan. Untuk melakukan prosedur pemindahan hati, terdapat beberapa peringkat yang perlu dilalui.

Hati adalah organ yang terletak di bahagian atas rongga perut kanan, tepat di bawah diafragma dan di sebelah kanan perut. Organ ini mempunyai berat sekitar 1.3 kg pada orang dewasa dan dikenali sebagai organ terbesar dalam badan.

Terdapat pelbagai fungsi hati yang sangat penting untuk tubuh, termasuk:

  • Menghasilkan protein
  • Memecahkan nutrien dari makanan menjadi tenaga
  • Menyimpan vitamin dan mineral
  • Menghasilkan hempedu
  • Menghancurkan sel darah merah lama
  • Menyingkirkan toksin dari badan

Sekiranya hati terganggu yang menyebabkan pelbagai fungsi tidak dapat berfungsi dengan normal, ini pasti akan memberi kesan kepada keadaan tubuh secara keseluruhan.

Tahap Prosedur Pemindahan Hati

Pemindahan hati secara amnya dilakukan apabila kaedah rawatan lain tidak berkesan untuk merawat kerosakan hati. Berikut adalah peringkat dalam prosedur pemindahan hati:

Tahap I: Menentukan punca kerosakan hati

Transplantasi hati umumnya dilakukan ketika hati rosak, sehingga tidak dapat menjalankan fungsinya dengan baik. Keadaan ini juga dikenali sebagai kegagalan hati.

Kegagalan hati boleh disebabkan oleh pelbagai perkara, mulai dari jangkitan virus, kesan sampingan ubat-ubatan, ketagihan alkohol, hingga penyalahgunaan dadah. Keadaan ini juga boleh disebabkan oleh sejarah masalah kesihatan jangka panjang, seperti:

  • Hepatitis kronik yang berkembang menjadi sirosis
  • Atresia hempedu
  • Kerosakan saluran empedu
  • Pengumpulan hempedu di hati
  • Penyakit Wilson
  • Hemokromatosis
  • Kanser jantung
  • Pengumpulan lemak di hati (penyakit hati berlemak bukan alkohol)
  • Sistik Fibrosis (Sistik Fibrosis)

Fasa II: Mencari penderma organ

Tidak mudah mendapatkan penderma hati, terutama mencari penderma yang sangat sesuai. Ini boleh memakan masa beberapa hari hingga berbulan-bulan. Secara amnya, terdapat dua jenis pilihan pemindahan hati, iaitu hati dari penderma hidup dan penderma yang meninggal.

Penderma hidup

Penderma ini boleh datang dari adik-beradik, pasangan, atau rakan-rakan yang telah menjalani penilaian perubatan dan psikologi sebelum menderma.

Beberapa syarat yang mesti dimiliki oleh penderma adalah seperti berikut:

  • Tidak ada unsur paksaan dan kehendak bebas mereka sendiri untuk menderma
  • Keadaan kesihatan yang sangat baik
  • Jenis darah adalah sama dengan penerima penderma
  • Berumur antara 18-60 tahun
  • Profil ukuran badan sama atau lebih besar daripada penerima penderma

Prosedur penderma jenis ini adalah membuang sebahagian hati penderma dan meletakkannya di badan penerima yang mempunyai penyakit hati. Diharapkan hati dari penderma akan tumbuh ke ukuran normal dalam beberapa minggu.

Penderma yang telah meninggal dunia

Sekiranya penderma hati berasal dari seseorang yang telah meninggal, maka hati harus dipilih dari penderma yang telah mati secara kekal kerana fungsi otak, tetapi jantung masih berdegup. Keadaan ini juga dikenali sebagai kematian otak.

Tahap III: Melakukan pemindahan hati

Sebelum doktor memutuskan seseorang boleh menerima pemindahan hati, diperlukan beberapa pemeriksaan dan perundingan, seperti:

  • Ujian darah dan air kencing
  • Ultrasound untuk mengesahkan keadaan hati, pemeriksaan jantung, serta pemeriksaan kesihatan lain termasuk perundingan pemakanan.
  • Penilaian psikologi untuk memastikan seseorang memahami risiko prosedur pemindahan hati.
  • Perundingan kewangan.

Setelah ujian dilakukan dan hati penderma telah diperoleh, prosedur pemindahan hati dapat dimulakan. Berikut adalah langkah-langkahnya:

  • Pesakit akan diberi ubat bius atau bius untuk tidur semasa proses pemindahan.
  • Doktor akan membuat sayatan di perut dan membuang hati yang rosak.
  • Doktor akan meletakkan hati baru di badan pesakit, kemudian menutup sayatan dengan jahitan.

Operasi ini diklasifikasikan sebagai operasi utama yang memakan masa sekitar 6-12 jam. Semasa operasi sehingga beberapa hari kemudian, pesakit akan menggunakan beberapa tabung khas untuk menyokong fungsi badan.

Tahap IV: Menyedari risiko komplikasi

Sama seperti prosedur perubatan lain, pemindahan hati juga tidak dapat dipisahkan dari risiko komplikasi yang boleh timbul. Terdapat dua risiko komplikasi yang paling biasa selepas pemindahan hati, iaitu:

Penolakan

Ini berlaku kerana sistem imun berfungsi memusnahkan benda asing yang memasuki badan. Keadaan ini dapat dialami oleh sekitar 64% pesakit transplantasi hati, terutama pada 6 minggu pertama.

Oleh itu, doktor akan memberikan ubat untuk mencegah sistem imun daripada bertindak balas terhadap penolakan setelah pemindahan hati.

Mudah dijangkiti jangkitan

Pentadbiran ubat penekan imun dapat meningkatkan risiko jangkitan. Walau bagaimanapun, risiko jangkitan tersebut akan berkurang dari masa ke masa.

Pesakit pembedahan pemindahan hati mungkin perlu mengambil ubat yang menekan sistem imun sepanjang hayat mereka untuk mencegah penolakan organ yang dipindahkan.

Malangnya, ubat ini mempunyai pelbagai kesan sampingan, termasuk cirit-birit, sakit kepala, diabetes, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan penipisan tulang.

Selain itu, risiko lain setelah pembedahan pemindahan hati yang boleh berlaku adalah pendarahan, komplikasi saluran empedu, pembekuan darah hingga masalah dengan ingatan atau ingatan.

Tahap V: Lalui proses pemulihan

Salah satu faktor yang dapat menentukan panjang proses pemulihan pesakit adalah seberapa parah keadaan pesakit sebelum pembedahan. Secara amnya, diperlukan sekitar 6-12 bulan untuk sembuh sepenuhnya.

Jangka hayat selepas pemindahan hati sangat berbeza, bergantung pada keadaan individu. Secara amnya, lebih daripada 70% pesakit yang menjalani transplantasi hati bertahan sekurang-kurangnya 5 tahun selepas pembedahan.

Pemindahan hati adalah salah satu prosedur yang dapat mengatasi kegagalan hati, tetapi beberapa risiko perlu dipertimbangkan. Berunding dengan doktor untuk mengetahui lebih lanjut mengenai faedah dan risiko prosedur pemindahan hati jika anda memerlukannya.