Kesihatan

Fakta Mengenai Penyebaran Hepatitis B di Indonesia

Jumlah penderita hepatitis B di Indonesia masih cukup tinggi, yaitu sekitar 7.1% dari keseluruhan populasi Indonesia atau sekitar 18 juta kes. Kekurangan maklumat mengenai cara mencegah penularan penyakit ini adalah salah satu penyebab peningkatan jumlah kes hepatitis B.

Hepatitis B adalah penyakit yang disebabkan oleh jangkitan dengan virus hepatitis B (HBV). Virus menyerang hati dan boleh mencetuskan hepatitis B. akut dan kronik.

Setiap orang mempunyai risiko dijangkiti hepatitis B, sama ada bayi, kanak-kanak, atau orang dewasa. Namun, penyakit ini dapat dicegah dengan vaksin hepatitis B.

Kaedah Penularan Hepatitis B

Terdapat dua cara penularan hepatitis B, iaitu penularan menegak dan mendatar. Penularan menegak berlaku dari wanita hamil yang menderita hepatitis B ke bayi mereka semasa melahirkan.

Sementara itu, penyebaran mendatar berlaku melalui kontak dengan cairan tubuh, seperti air mani, cairan vagina, darah, air kencing, tinja, dan air liur dari orang yang dijangkiti virus hepatitis B kepada orang lain.

Beberapa perkara yang boleh menyebabkan penularan virus hepatitis B secara mendatar adalah:

  • Hubungan seksual yang berisiko, misalnya sering menukar pasangan seksual atau melakukan hubungan seks tanpa kondom
  • Penggunaan jarum yang tidak steril dan berkongsi dengan orang lain, misalnya dalam membuat tatu atau menggunakan ubat dalam bentuk suntikan
  • Seks sesama jenis
  • Hidup bersama seseorang yang menghidap hepatitis B
  • Prosedur perubatan tertentu, seperti dialisis atau hemodialisis dan pemindahan darah

Kekurangan informasi, pemahaman, dan langkah-langkah untuk mencegah jangkitan hepatitis B adalah salah satu penyebab tingginya jumlah kes hepatitis B di Indonesia.

Kurangnya liputan vaksinasi hepatitis B dan kelewatan diagnosis dan rawatan penyakit ini juga memudahkan penderita menyebarkan virus hepatitis B.

Oleh itu, dalam upaya mengurangi jumlah kasus hepatitis B, pemerintah mengesyorkan agar semua orang mendapatkan vaksin hepatitis B, baik orang dewasa maupun bayi baru lahir.

Cara Mencegah Penularan Hepatitis B

Melalui Kementerian Kesehatan, pemerintah Indonesia telah melakukan berbagai upaya untuk menekan penyebaran hepatitis B, termasuk gerakan imunisasi hepatitis B untuk bayi sejak tahun 1997.

Mulai tahun 2010, pemerintah mulai secara agresif menyebarkan hepatitis B secara meluas pada peringatan Hari Hepatitis Sedunia pada 28 Julai.

Usaha pencegahan juga dilakukan dengan membuat manual pengendalian hepatitis, poster, buku saku, dan seminar mengenai hepatitis di beberapa kota di Indonesia untuk pekerja kesehatan dan masyarakat.

Selain itu, pemerintah juga mendesak semua fasilitas kesehatan untuk melakukan pengesanan awal hepatitis B pada wanita hamil dan kelompok berisiko tinggi, termasuk pekerja kesehatan, sebagai langkah untuk memotong rantai penularan hepatitis B.

Usaha untuk mengurangkan jumlah kes dan penularan hepatitis B dapat dilakukan oleh semua anggota masyarakat dengan mengikuti langkah-langkah berikut:

  • Dapatkan vaksin terhadap hepatitis B.
  • Tinggalkan tingkah laku seks yang selamat dan sihat, iaitu dengan memakai kondom ketika melakukan hubungan seks dan tidak menukar pasangan seksual.
  • Lakukan penjagaan luka dengan betul dan jangan sentuh cecair badan, seperti darah dan nanah secara langsung.
  • Elakkan menghancurkan makanan dengan mengunyah dan memberikannya kepada bayi dari mulut ibu.
  • Elakkan berkongsi peralatan peribadi, seperti pisau cukur, sikat gigi, dan tuala, dengan orang lain.
  • Pastikan jarum steril untuk ubat-ubatan, tindik telinga, atau tatu.
  • Gunakan sarung tangan ketika menyentuh atau membersihkan cairan tubuh dan benda-benda milik orang dengan hepatitis B, seperti pembalut luka, pembalut, tuala, atau sprei.
  • Bersihkan kawasan yang terkena dengan larutan pembersih yang dicampurkan dengan air.

Dos dan Jadual Vaksinasi Hepatitis B

Vaksin hepatitis B adalah salah satu jenis imunisasi wajib di Indonesia. Vaksin ini boleh diberikan kepada bayi, anak-anak, dan orang dewasa dengan jadual pentadbiran berikut:

Bayi

Vaksin hepatitis B untuk bayi diberikan 4 kali, iaitu tidak lebih dari 12 jam setelah bayi dilahirkan dan ketika bayi berusia 2, 3, dan 4 bulan.

Anak-anak

Bagi kanak-kanak yang sebelumnya telah mendapat vaksin hepatitis B, vaksinasi semula akan dilakukan (penggalak) ketika mereka berumur 18 bulan.

Remaja dan dewasa

Bagi remaja dan orang dewasa yang tidak pernah mendapat vaksin hepatitis B, vaksin harus diberikan 3 kali, dengan jurang antara dos pertama dan kedua 4 minggu, sementara jurang antara dos pertama dan ketiga adalah 16 minggu.

Untuk mendapatkan vaksinasi hepatitis B, Anda dapat mengunjungi fasilitas kesihatan, seperti klinik atau hospital vaksinasi.

Sekiranya anda berisiko mendapat hepatitis B atau mempunyai keadaan perubatan tertentu, seperti diabetes, HIV, dan penyakit ginjal, anda harus segera berjumpa doktor agar pemeriksaan, rawatan, dan langkah pencegahan dapat diambil. Oleh itu, jumlah kes hepatitis B di Indonesia dapat dikurangkan.