Kesihatan

Megalomania, Lebih Dari Sekedar Kepala Besar

Megalomania adalah kepercayaan pada seseorang bahawa dia mempunyai kehebatan, keagungan, atau kekuatan. Kepercayaan ini bukan hanya sikap sombong, tetapi merupakan sebahagian dari gangguan mental.

Orang dengan megalomania dapat dikenali dengan kepercayaan bahawa mereka memiliki kekuatan, kekuatan, kecerdasan, atau kekayaan. Namun, kepercayaan ini sebenarnya adalah kepercayaan yang salah atau disebut juga khayalan, tepatnya, khayalan keagungan.

Selalunya pendapat yang dibuat oleh orang-orang dengan megalomania mengenai diri mereka tidak rasional. Walau bagaimanapun, sebarang perbahasan tidak akan dapat mengubah pemikirannya. Kecenderungan ini dapat muncul pada orang yang mempunyai sifat keperibadian narsistik atau orang yang mempunyai masalah psikiatri tertentu.

Penyakit yang Menyebabkan Megalomania

Megalomania sebenarnya adalah gejala gangguan mental dalam bentuk gangguan pada kandungan minda. Berikut adalah beberapa jenis gangguan mental yang boleh menyebabkan megalomania:

1. Skizofrenia

Skizofrenia adalah gangguan psikiatri kronik yang menyebabkan penderita mengalami kesukaran untuk membezakan kenyataan dengan pemikiran mereka sendiri. Skizofrenia boleh menyebabkan beberapa gejala, seperti halusinasi, kekeliruan berfikir, dan perubahan tingkah laku.

Selain itu, skizofrenia juga boleh menyebabkan khayalan. Terdapat pelbagai jenis khayalan yang dapat muncul pada orang dengan skizofrenia. Salah satunya ialah megalomania.

2. Gangguan bipolar

Gangguan bipolar adalah gangguan psikiatri yang menyebabkan penghidap mengalami perubahan emosi yang drastik. Orang yang mengalami gangguan bipolar biasanya boleh mengalami fasa mania (sangat gembira) dan fasa kemurungan (sangat sedih).

Dalam gangguan bipolar yang teruk, halusinasi dan khayalan mungkin berlaku, seperti megalomania. Gejala ini biasanya muncul ketika orang yang mengalami gangguan bipolar mengalami fasa mania.

3. Demensia

Demensia adalah penyakit yang menyebabkan penurunan ingatan dan pemikiran. Keadaan ini sangat mempengaruhi gaya hidup, kemahiran sosial, dan aktiviti harian penghidapnya.

Demensia boleh menyebabkan khayalan. Biasanya, khayalan yang timbul adalah khayalan paranoid yang membuat penghidapnya mengesyaki bahawa seseorang akan menyakiti atau meracuninya. Walau bagaimanapun, khayalan keagungan atau megalomania juga boleh berlaku pada orang yang menderita demensia.

4. Kecelaruan

Delirium adalah perubahan otak secara tiba-tiba yang menyebabkan penderita mengalami kekeliruan yang teruk, kesedaran yang menurun terhadap persekitaran di sekitarnya, atau kadang-kadang perubahan persepsi dalam bentuk megalomania. Delirium biasanya disebabkan oleh jangkitan teruk, keracunan alkohol, atau kekurangan oksigen.

5. Kelainan khayalan

Gangguan delusi atau gangguan khayalan adalah penyakit mental yang menyebabkan penderita mengalami satu atau lebih khayalan. Tidak seperti penyakit sebelumnya, satu-satunya gejala gangguan khayalan adalah penampilan khayalan itu sendiri.

Jenis kepercayaan yang boleh timbul pada orang dengan gangguan khayalan adalah megalomania yang mempercayai kehebatannya, khayalan nihilistik yang mempercayai bahawa akan ada bencana besar, atau khayalan erotomania yang mempercayai bahawa seseorang menyayangi mereka.

Rawatan untuk Pesakit Megalomania

Megalomania dapat disembuhkan jika penyakit mental yang menyebabkannya diatasi. Secara umum, berikut adalah contoh rawatan yang boleh digunakan untuk merawat gejala ini:

Dadah

Untuk merawat megalomania dalam skizofrenia, ubat yang digunakan adalah antipsikotik. Ubat ini berfungsi dengan mempengaruhi bahan kimia atau neurotransmitter di otak, terutamanya dopamin.

Sementara itu, untuk mengatasi gangguan bipolar dengan megalomania, ubat yang sering digunakan adalah: penstabil mood, antipsikotik, antidepresan, dan ubat anti-kegelisahan.

Psikoterapi

Psikoterapi, seperti terapi bicara atau terapi tingkah laku kognitif, dapat membantu melegakan gejala megalomania. Psikoterapi bertujuan untuk mengubah pemikiran yang tidak masuk akal menjadi pemikiran yang lebih masuk akal dan dapat dipertahankan. Biasanya terapi ini masih harus disertai dengan ubat-ubatan.

Rawatan di hospital jiwa

Gangguan mental yang menyebabkan megalomania boleh sampai ke tahap yang teruk, bahkan hingga menyebabkan penderita mencederakan diri sendiri atau orang lain. Sekiranya sudah sampai ke tahap ini, pesakit perlu dirawat di hospital jiwa sehingga keadaannya stabil.

Megalomania tidak boleh dipandang ringan. Keadaan ini mungkin tidak diakui sebagai gangguan jiwa dan menjadikan penghidapnya tidak disukai atau dijauhi oleh orang di sekelilingnya. Ini tentunya akan terlambat untuk mendapatkan pertolongan yang seharusnya dia dapatkan.

Selain itu, orang dengan megalomania biasanya tidak menyedari bahawa mereka memerlukan bantuan doktor. Oleh itu, jika orang yang paling dekat dengan anda mempunyai tanda-tanda megalomania, segera jemput dia berjumpa dengan pakar psikiatri untuk mendapatkan rawatan yang sesuai.