Kesihatan

Memahami Perbezaan Antara Polip dan Sinusitis

Mungkin ada di antara kita yang tidak begitu memahami perbezaan antara polip dan sinusitis. Ini wajar kerana kedua-dua keadaan ini mempunyai keluhan yang serupa. Walau bagaimanapun, aduan yang berlaku pada polip dan sinusitis sebenarnya berdasarkan penyebab yang sangat berbeza.

Perbezaan yang paling jelas antara polip dan sinusitis adalah bentuk penyakit ini. Polip hidung adalah benjolan lembut yang boleh tumbuh di saluran hidung atau sinus. Sementara itu, sinusitis adalah keradangan pada dinding sinus. Sinus itu sendiri adalah rongga yang berada di sebelah hidung dan di dahi.

Gejala yang boleh berlaku pada kedua-dua keadaan termasuk kesesakan hidung, hidung berair, belakang tekak berlendir, penurunan bau, sakit atau tekanan pada wajah, dan sakit kepala.

Perbezaan Antara Polip dan Sinusitis

Berikut ini adalah penjelasan lengkap mengenai perbezaan antara polip dan sinusitis:

Polip hidung

Polip hidung boleh tumbuh apabila terdapat keradangan pada lapisan saluran hidung atau dinding sinus. Terdapat banyak pencetus untuk pertumbuhan polip, termasuk jangkitan sinus, rhinitis alergi, atau keturunan. Benjolan lembut yang berbentuk seperti tetesan air mata umumnya tidak ganas.

Keluhan yang berlaku disebabkan oleh polip hidung biasanya dirasakan sekiranya ukuran polip cukup besar. Polip besar dapat menyekat aliran udara ke rongga hidung dan sinus. Akibatnya, udara tidak dapat mencapai kawasan penciuman di bahagian atas rongga hidung dan fungsi penciuman berkurang atau hilang (anosmia).

Selain itu, aliran lendir yang semestinya mengalir dari sinus ke rongga hidung juga dapat disekat. Akibatnya, lendir terbentuk di sinus atau mengalir di bahagian belakang kerongkong. Sekiranya ini berterusan, lama-kelamaan rongga hidung juga boleh meradang (rhinitis).

Sinusitis

Sinusitis adalah keadaan apabila dinding sinus menjadi radang. Sinusitis boleh disebabkan oleh banyak perkara, termasuk jangkitan virus, jangkitan bakteria, jangkitan kulat, alergi, atau udara kering.

Ketika mereka meradang, dinding sinus akan membengkak dan menutup bukaan tempat lendir sinus keluar. Akibatnya, lendir yang harus melapisi dan melindungi rongga hidung terkumpul di rongga sinus. Inilah yang menyebabkan keluhan kesakitan atau tekanan pada wajah.

Sama seperti berlaku pada polip hidung, penyumbatan aliran lendir dari sinus boleh membuat rongga hidung kehilangan pelincirannya dan akhirnya menjadi radang. Keradangan ini boleh merebak ke kawasan penciuman dan membuat fungsi penciuman merosot.

Dari penjelasan di atas, kita dapat melihat dengan jelas perbezaan antara polip dan sinusitis, tetapi kita juga dapat melihat hubungan antara keduanya.

Polip hidung dan sinusitis boleh menjadi penyebab dan kesan antara satu sama lain. Polip hidung yang tidak dirawat dengan betul boleh menyebabkan aliran lendir dari sinus menjadi tersumbat dan menumpuk. Ini kemudian boleh menyebabkan sinusitis.

Begitu juga dengan resdung. Keradangan dinding sinus yang tidak membaik dalam jangka masa yang panjang (sinusitis kronik) juga dapat meningkatkan risiko terkena polip hidung.

Walau bagaimanapun, kedua-dua keadaan ini boleh berlaku tanpa pengaruh keadaan lain. Polip hidung boleh berlaku tanpa sinusitis, dan sebaliknya.

Langkah Pencegahan Polip dan Sinusitis

Walaupun perbezaan antara polip dan sinusitis sangat asas, pencegahan kedua-dua keadaan ini hampir sama. Terdapat beberapa perkara yang dapat dilakukan sebagai langkah mencegah polip dan sinusitis, termasuk:

  • Basuh tangan anda dengan kerap menggunakan sabun dan air.
  • Kurangkan hubungan dengan orang yang menghidap selesema.
  • Elakkan perkara yang boleh mencetuskan alahan, seperti asap rokok dan habuk.
  • menggunakan pelembap untuk mengekalkan kelembapan di dalam bilik.

Sekiranya anda merasakan anda mempunyai simptom polip atau sinusitis seperti di atas, ada baiknya segera berjumpa doktor. Dengan cara itu, anda boleh mendapatkan pemeriksaan dan rawatan yang tepat, sesuai dengan keadaan anda.